Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Kemenkeu AS: Sanksi Terbaru ke Rusia Incar Emas, Bank dan Entitas Pertahanan

Rabu 29 Jun 2022 05:03 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Teguh Firmansyah

Kanselir Jerman Olaf Scholz (kiri) dan Presiden AS Joe Biden berpose saat pertemuan KTT G7 di Elmau Castle di Kruen, Jerman, 26 Juni 2022. Dalam kesempatan itu, Biden memuji kepemimpinan Scholz dalam merespons invasi Rusia ke Ukraina.

Kanselir Jerman Olaf Scholz (kiri) dan Presiden AS Joe Biden berpose saat pertemuan KTT G7 di Elmau Castle di Kruen, Jerman, 26 Juni 2022. Dalam kesempatan itu, Biden memuji kepemimpinan Scholz dalam merespons invasi Rusia ke Ukraina.

Foto: EPA-EFE/CHRISTIAN BRUNA
G7 mengecam keras serangan Rusia ke mal di Kremenchuk.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON --  Kementerian Keuangan Amerika Serikat (AS) merilis sanksi terbaru terhadap Rusia atas invasi ke Ukraina. Sanksi yang diumumkan Selasa (28/6) ini akan mengincar emas, konglomerat pertahanan milik pemerintah Rostec dan sejumlah bank.

Dalam situsnya Departemen Keuangan AS mengatakan Bank of Moskow akan masuk dalam daftar sanksi. Pekan lalu dilaporkan Menteri Keuangan AS Janet Yellen akan berkunjung ke Korea Selatan (Korsel) bulan depan untuk membahas inflasi, sanksi pada Rusia dan kemungkinan sanksi pada Korea Utara (Korut) atas program nuklirnya.

Baca Juga

Sebelumnya dilaporkan G7 mengecam keras serangan Rusia ke mal di Kremenchuk, Ukraina. Delapan belas orang tewas dan lebih dari 30 lainnya masih dinyatakan hilang akibat serangan tersebut. Dalam pernyataan bersama pemimpin negara anggota G7 mengatakan serangan tersebut merupakan tindakan keji.

“Serangan tanpa pandang bulu terhadap warga sipil tak berdosa merupakan kejahatan perang. Presiden Rusia (Vladimir) Putin dan mereka yang bertanggung jawab akan dimintai pertanggungjawaban," kata para pemimpin anggota G7 yang sedang melangsungkan pertemuan puncak di Elmau, Jerman, dikutip laman Euronews, Selasa (28/6/2022).

PBB pun turut bereaksi dengan mengatakan serangan di Kremenchuk kejadian menyedihkan. PBB menegaskan, infrastruktur sipil tidak boleh menjadi target dalam perang. Dewan Keamanan PBB diagendakan menggelar pertemuan darurat di New York untuk membahas serangan tersebut.

Serangan ke mal di Kremenchuk terjadi ketika para pemimpin negara anggota G7 menjanjikan dukungan berkelanjutan untuk Ukraina. Pada saat bersamaan, mereka pun menyiapkan sanksi baru terhadap Rusia, termasuk pembatasan harga minyak serta tariff barang yang lebih tinggi. 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA