Sunday, 16 Muharram 1444 / 14 August 2022

BPBD Targetkan Tiga Bulan Investigasi Banjir Bandang Bogor

Rabu 29 Jun 2022 01:50 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Seorang anak digendong orang tuanya melintasi jalan yang tertutup lumpur di Desa Purasari, Leuwiliang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Kamis (23/6/2022). BPBD menargetkan tiga bulan investigasi banjir bandang Pamijahan-Leuwiliang, Bogor.

Seorang anak digendong orang tuanya melintasi jalan yang tertutup lumpur di Desa Purasari, Leuwiliang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Kamis (23/6/2022). BPBD menargetkan tiga bulan investigasi banjir bandang Pamijahan-Leuwiliang, Bogor.

Foto: Republika/Putra M. Akbar
BPBD menargetkan tiga bulan investigasi banjir bandang Pamijahan-Leuwiliang, Bogor.

REPUBLIKA.CO.ID, CIBINONG -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bogor, Jawa Barat, menargetkan selama tiga bulan ke depan untuk merampungkan investigasi penyebab longsor dan banjir bandang di Kecamatan Pamijahan dan Leuwiliang.

"Ini harus melibatkan Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG). Kita ingin dalam waktu tiga bulan sudah ada simpulannya seperti apa," kata Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Bogor, Yani Hassan di Cibinong, Kabupaten Bogor, Selasa (28/6/2022).

Baca Juga

Menurutnya materi utama yang menjadi bahan kajian yaitu penyebab banjir bandang dan longsor sesuai riwayat kejadian bencana serupa di wilayah masing-masing.

"Penyebab banjir dan longsor, karena informasinyapada 2015 pernah terjadi di Pamijahan, terus yang di Leuwiliang juga pernah. Nanti bisa terlihat jejak forensiknya," katanya.

Ia menyebutkan bahwa sementara Pemerintah Kabupaten Bogor hanya melakukan kajian bersama PVMBG. Tapi tidak menutup kemungkinan menggandeng instansi lainnya di pertengahan jalan.

"Kalau nanti PVMBG perlu instansi lain, kita bareng mungkin untuk pemetaannya," katanya.

Pemerintah Kabupaten Bogor mencatat, banjir bandang dan longsor pada Rabu (22/6) 2022 di Desa Cibunian Kecamatan Pamijahan dan Desa Purasari Kecamatan Leuwiliang menelan tiga korban jiwa.

Kemudian, mengakibatkan ratusan rumah mengalami rusak ringan hingga berat, serta memutuskan sejumlah akses jalan dan jembatan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA