Wednesday, 19 Muharram 1444 / 17 August 2022

Fokus ke Rute Domestik, Ini Rencana Garuda Indonesia

Selasa 28 Jun 2022 12:30 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Nidia Zuraya

Pesawat Garuda Indonesia lepas landas di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten. (ilustrasi). Setelah resmi mendapatkan status Penundaan Pembayaran Kewajiban Utang (PKPU), PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk memastikan akan fokus dalam mengoperasikan penerbangan di rute domestik.

Pesawat Garuda Indonesia lepas landas di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten. (ilustrasi). Setelah resmi mendapatkan status Penundaan Pembayaran Kewajiban Utang (PKPU), PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk memastikan akan fokus dalam mengoperasikan penerbangan di rute domestik.

Foto: Antara/Muhammad Iqbal
Rute-rute domestik populer di Indonesia akan difokuskan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Setelah resmi mendapatkan status Penundaan Pembayaran Kewajiban Utang (PKPU), PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk memastikan akan fokus dalam mengoperasikan penerbangan di rute domestik. Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra mengungkapkan sudah memiliki sejumlah rencana untuk fokus dalam rute domestik. 

“Domestik tentu saja tujuan-tujuan populer. Tidak bisa dinafikan misalnya Jakarta-Bali,” kata Irfan dalam konferensi video, Selasa (28/6/2022). 

Baca Juga

Dia menjelaskan rute-rute domestik populer di Indonesia akan difokuskan. Irfan memastikan saat ini tengah dalam diskusi yang intens untuk menentukan rute-rute tersebut. 

Irfan mengakui dalam operasionalnya, Garuda Indonesia memiliki keterbatasan dalam menghubungkan barat dan timur Indonesia. “Jadi ada diskusi yang cukup mendalam untuk lebih banyak rute ke timur,” tutur Irfan. 

Lalu pembahasan selanjutnya yaitu membangun jaringan penerbangan dari timur Indonesia lalu dapat mengakses banyak kota di Indonesia. Khususya dari Papua, Maluku, dan daerah timur lainnya. 

Tak hanya itu, Irfan memastikan Garuda Indonesia juga akan membuat rencana untuk mendukung destinasi wisatanyang tengah dikembangkan pemerintah. “Tapi untuk ini kami akan sesuaikan dengan kemampuan kita dan tujuan kita yaitu profitability,” ujar Irfan. 

Meskipun akan fokus ke rute domestik, Irfan menegaskan bukan berarti Garuda Indonesia akan meninggalkan rute internasional. Dia memastikan rute internasional masih akan digokuskan untuk rute yang menguntungkan dan untuk pergerakan kargo.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA