Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

Mitos Cabut Gigi Bagian Atas Dapat Menyebabkan Kebutaan, Ini Penjelasan Drg Tri Putra

Selasa 28 Jun 2022 07:22 WIB

Red: Agung Sasongko

dokter gigi Tri Putra

dokter gigi Tri Putra

Foto: istinewa
Beredar rumor di masyarakat bahwa mencabut gigi bagian atas itu dilarang?

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Beredar rumor di masyarakat bahwa mencabut gigi bagian atas itu dilarang. Mengapa demikian? Rumor yang beredar mengatakan, apabila mencabut gigi bagian atas bisa menyebabkan kebutaan pada mata. 

Hal ini masih saja menjadi keyakinan bagi sebagian masyarakat bahwa hal tersebut benar adanya. Bahkan sering kali mereka menjadikan hal ini sebagai salah satu alasan untuk takut mencabut gigi bagian atas sementara giginya sudah tidak dapat lagi dipertahankan dan bisa menjadi sumber infeksi.

Baca Juga

Hal ini kemudian diungkapkan oleh seorang dokter gigi Tri Putra yang mengatakan bahwa hal tersebut hanya mitos dan sebenarnya tidak ada kaitannya antara saraf mata dengan saraf gigi.

“Kita tahu salah satu sistem saraf pusat itu adanya di otak. Di dasar otak ini terdapat 12 cabang saraf yang biasa disebut nervus kranial. Untuk penglihatan mata, itu persarafi oleh saraf optic. Sedangkan untuk gigi dan rahang, dipersarafi oleh saraf trigeminal. Jadi, sudah jelas bahwa sistem persarafannya berbeda,” ungkap drg Tri Putra dalam keterangan tertulisnya, Selasa (28/6/2022).

Dokter Tri juga menyarankan kepada masyarakat untuk tidak langsung percaya kepada informasi yang belum diketahui faktanya, cek dulu faktanya melalui sumber yang kredibel.

Dalam keterangannya, dokter Tri juga menjelaskan terkait hal tersebut dalam akun media sosial Instagram-nya dengan username @doktergigi_ yang ia unggah dalam bentuk video. Sebagai seorang dokter gigi sekaligus influencer, dokter Tri semangat untuk terus mengedukasi masyarakat Indonesia tentang fakta seputar gigi melalui konten yang ia buat.

“Karena sekarang memperoleh informasi di era digital sangat mudah. Tentu hal ini juga memudahkan kami para tenaga medis dan dokter gigi untuk menyebarkan informasi-informasi yang kredibel dan bisa menjelaskan faktanya melalui sebuah konten di media sosial, di mana setiap orang dapat memperoleh informasi dari mulut ke mulut dan bisa teredukasi,” kata dokter Tri.

Diketahui, pria dengan profesi sebagai dokter gigi itu bernama lengkap Muh. Try Utomo Insana Putra yang merupakan lulusan Fakultas Kedokteran Gigi Trisakti. Sebelumnya, ia suka membagikan konten tentang video pembersihan karang gigi, pencabutan, dan penambalan gigi. 

Dokter Tri menceritakan, awal mula dirinya membuat video tindakan-tindakan medis terhadap gigi, karena ingin membuat masyarakat lebih tau mengenai berbagai proses perawatan gigi. Dan juga sebagai evaluasi pribadi terhadap hasil kerja dirinya sendiri secara lebih detail melalui berbagai video dan foto yang ia unggah. 

Namun tak disangka, hal tersebut ternyata direspon positif oleh banyak orang. Ia mengatakan, dirinya senang karena banyak orang yang teredukasi dengan video-video yang telah ia buat, sehingga mereka bisa lebih peduli dengan kebersihan giginya. 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA