Saturday, 22 Muharram 1444 / 20 August 2022

KPK Ajak Parpol Bangun Integritas

Selasa 28 Jun 2022 00:17 WIB

Rep: Rizkyan Adiyudha/ Red: Bayu Hermawan

Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri

Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri

Foto: ANTARA/Abriawan Abhe
Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengajak partai politik membangun integritas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengajak partai politik membangun integritas. Lembaga antirasuah itu juga meminta partai politik di Indonesia untuk merumuskan sistem pencegahan antikorupsi.

"KPK mengajak seluruh kader partai bersama merumuskan sistem yang tak membuka celah korupsi. Maka itu parpol harus dibangun integritasnya, kita jaga dan bangun sistem agar tak terjadi korupsi," kata Ketua KPK, Firli Bahuri di Jakarta, Senin (27/6).

Baca Juga

Hal ini disampaikan Firli dalam acara Politik Cerdas Berintegritas (PCB) dengan mengungdang Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP). Firli mengungkap ada tiga strategi utama yang dilakukan lembaganya untuk mencegah terjadinya praktik korupsi.

Pertama adalah melalui pendidikan. Dia mengatakan, pendidikan membuat bangsa mampu membangun budaya dan peradaban antikorupsi

"Kita harus meningkatkan integritas. Dengan itu kita mengajak anak bangsa mewujudkan Indonesia bebas korupsi," katanya

Kedua adalah pencegahan lewat perbaikan sistem. Ketiga melalui penindakan yang harus dilakukan agar orang takut melakukan korupsi.

Firli juga menyinggung soal politik berbiaya tinggi. Dia berharap hal yang membuka celah korupsi tersebut bisa dicegah. Apalagi, partai politik punya peran strategis dalam memberantas korupsi.

Dia mengatakan, partai berhubungan langsung dengan rakyat; yang menghasilkan wakil rakyat; yang menghasilkan pemimpin dari desa sampai presiden; dan membuat aturan lewat perwakilannya di DPR.

"Kami berharap seluruh kader partai melaksanakan politiknya tanpa biaya tinggi," katanya.

Sekretaris Jendral PDIP. Hasto Kristiyanto mengatakan pihaknya sangat mengapresiasi langkah KPK menyosialisasikan kegiatan antikorupsi. Dia mengatakan, Ketua Umum Megawati Soekarnoputri selalu menekankan pentingnya antikorupsi dan mengancam akan memecat kader yang melanggar aturan tersebut.

"Kami berikan apresiasi atas strategi pemberantasan korupsi melalui bentuk pendidikan, pencegahan, dan penindakan oleh KPK," katanya.

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA