Wednesday, 19 Muharram 1444 / 17 August 2022

DPR Bakal Lakukan Kajian Legalisasi Ganja untuk Keperluan Medis

Senin 27 Jun 2022 14:51 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Agus raharjo

Wakil Ketua DPR RI Sufmi Dasco Ahmad di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin (27/6).

Wakil Ketua DPR RI Sufmi Dasco Ahmad di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin (27/6).

Foto: Republika/Febrianto Adi Saputro
Undang-undang di Indonesia belum memungkinkan penggunaan ganja untuk medis.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua DPR, Sufmi Dasco Ahmad, merespons viralnya video Santi Warastuti, seorang ibu yang menuntut agar dilakukan legalisasi ganja untuk keperluan medis di car free day, Jakarta, Ahad (26/6). Dasco mengatakan pihaknya akan melakukan kajian terkait legalisasi ganja untuk keperluan medis.

Dasco menuturkan di beberapa negara, ganja memang bisa dipakai untuk pengobatan. Namun di Indonesia undang-undangnya masih belum memungkinkan.

Baca Juga

"Sehingga nanti kita akan coba buat kajiannya apakah itu kemudian dimungkinkan untuk ganja itu sebagai salah satu obat medis yang memang bisa dipergunakan, karena di Indonesia kajiannya belum ada demikian," kata Dasco di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin (27/6/2022).

Dasco mengatakan pihaknya akan melakukan koordinasi dengan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) dan komisi terkait. Termasuk apakah juga apakah akan dibahas dalam revisi UU Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika. "Ya nanti kita coba koordinasikan," ujarnya.

Sebelumnya, sebuah video yang memperlihatkan seorang ibu yang membawa poster bertuliskan 'Tolong Anakku Butuh Ganja Medis' viral di media sosial. Aksi tersebut dilakukan saat car free day, Jakarta, Ahad (26/6).

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA