Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Mengenal Arsenik, Racun yang Biasa Dipakai Para Raja Sejak Abad Pertengahan

Senin 27 Jun 2022 15:38 WIB

Rep: mgrol136/ Red: Dwi Murdaningsih

Ilustrasi keracunan

Ilustrasi keracunan

Foto: Pixabay
Arsenik memiliki reputasi mematikan juga bisa membantu pengobatan penyakit.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Arsenik dikenal selama berabad-abad yang lalu sebagai racun yang hampir tidak berbau dan tidak berasa. Racun ini sering digunakan untuk melawan kelas penguasa di Eropa selama Abad Pertengahan dan Renaissance.

Bagaimana asal usul keracunan arsenik?

Baca Juga

Dilansir dari Badan Zat Beracun dan Pendaftaran Penyakit dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), arsenik adalah logam alami yang tersebar luas di kerak bumi. Arsenik murni, abu-abu baja, padatan rapuh, sering ditemukan di lingkungan yang bercampur dengan unsur-unsur lain seperti oksigen, klorin, belerang, karbon, dan hidrogen, menghasilkan bubuk putih atau tidak berwarna tanpa bau atau rasa yang khas. 

Akibatnya, sering tidak dapat mendeteksi apakah arsenik ada dalam makanan, minuman, atau udara.

Dalam sebuah studi 2011 yang diterbitkan dalam jurnal Toxicological Sciences, menjelaskan bahwa arsenik secara historis disebut sebagai "raja racun" dan "racun para raja" karena efek mematikannya. Arsenin terkenal akan daya tariknya di antara raja yang ingin menghilangkan pesaing atau musuh mereka secara diam-diam.

Ada banyak catatan tentang betapa berbahayanya arsenik. Misalnya, sejarawan biologi James C. Whorton dalam bukunya The Arsenic Century (Oxford University Press, 2010), menceritakan kembali mitos bahwa kaisar Romawi Nero membunuh saudara tirinya yang berusia 13 tahun dan kemungkinan pesaing Britannicus dengan menambahkan arsenik ke dalam supnya.

Menurut penelitian Ilmu Toksikologi, dinasti Italia yang kuat dan makmur seperti Medici dan Borgia juga diduga menggunakan arsenik untuk melenyapkan saingan mereka. Sebelum penemuan tes ilmiah untuk keracunan arsenik pada abad ke-18, yang meliputi pemeriksaan zat di rambut, urin, atau kuku, arsenik sering digunakan dalam pembunuhan.

Saat ini, keracunan arsenik yang disengaja dan tidak disengaja lebih umum terjadi. Dilansir dari CDC, orang biasanya terpapar arsenik melalui air minum di daerah di mana kadar arsenik dalam mineral terlarut secara alami tinggi. 

Kontak dengan tanah atau debu yang tercemar, kayu yang telah diawetkan secara kimia, dan beberapa makanan, seperti nasi dan berbagai jus buah, merupakan sumber tambahan paparan arsenik yang tidak disengaja. 

Mengapa arsenik beracun?

Kedekatan fosfor dengan arsenik pada tabel periodik adalah yang membuatnya berbahaya. Arsenik dan fosfor memiliki banyak fitur yang sama karena struktur atomnya yang sebanding. 

Keduanya memiliki akses ke kunci kimia yang membuka pintu untuk aktivitas seluler. Menurut Mark Jones, seorang konsultan kimia dan rekan dari American Chemical Society, jika fosfor diperlukan untuk kehidupan, arsenik mengganggu dan mematikan.

Karena kemiripannya dengan fosfor, arsenik "dapat menggantikan fosfor dengan sangat mudah dan mengganggu banyak interaksi kimia penting dalam biologi," menurut Jones. Ini berarti bahwa arsenik dapat memiliki berbagai efek beracun pada gulma, serangga, dan hampir semua jenis kehidupan lainnya.

Arsenik dapat merusak hampir setiap organ dalam tubuh manusia dengan menyumbat "kunci" seluler secara kimiawi. Menurut CDC, dosis tinggi dapat menyebabkan gejala seperti muntah, diare, dehidrasi, syok, irama jantung tidak teratur, dan kegagalan beberapa organ, yang pada akhirnya dapat menyebabkan kematian. 

Paparan arsenik dalam jumlah tinggi dalam air minum dalam jangka panjang dikaitkan dengan sejumlah penyakit termasuk keganasan paru-paru dan kulit, tekanan darah tinggi, peningkatan risiko diabetes, dan kulit serta jenis kanker lainnya.

Dilansir dari Agency for Toxic Substances and Disease Registry, keracunan arsenik dapat diobati jika ditemukan dengan cepat meskipun faktanya dapat berakibat fatal. Dimercaprol, yang dibuat oleh para peneliti Inggris selama Perang Dunia II sebagai penanggulangan senjata kimia berbasis arsenik, adalah obat yang penting. 

Meskipun arsenik memiliki reputasi mematikan, arsenik juga dapat membantu pengobatan penyakit. Ahli kimia Jerman dan pemenang Hadiah Nobel Paul Ehrlich serta rekan-rekannya menciptakan Salvarsan, bahan kimia yang kaya arsenik, pada tahun 1909, yang terbukti menjadi terapi pertama yang berhasil untuk sifilis. 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA