Tuesday, 11 Muharram 1444 / 09 August 2022

Pemimpin Uni Eropa Kumpul Bahas Ancaman Ekonomi Global

Sabtu 25 Jun 2022 18:47 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Friska Yolandha

 Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen. Para pemimpin Uni Eropa bertemu di Brussels pada Jumat (24/6/2022) untuk membahas turbulensi ekonomi yang terjadi karena perang Rusia dan Ukraina.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen. Para pemimpin Uni Eropa bertemu di Brussels pada Jumat (24/6/2022) untuk membahas turbulensi ekonomi yang terjadi karena perang Rusia dan Ukraina.

Foto: AP/Geert Vanden Wijngaert
Konflik Ukraina semakin menyebabkan ketidakstabilan ekonomi global.

REPUBLIKA.CO.ID, BRUSSELS -- Para pemimpin Uni Eropa bertemu di Brussels pada Jumat (24/6/2022) untuk membahas turbulensi ekonomi yang terjadi karena perang Rusia dan Ukraina. Konflik tersebut semakin menyebabkan ketidakstabilan ekonomi global dan meningkatkan ancaman resesi.

Sebanyak 27 pemimpin UE dengan agenda utama membahas lonjakan inflasi, guncangan pasokan energi, berkurangnya kepercayaan bisnis dan konsumen, serta meningkatnya tekanan anggaran fiskal. Pembahasan juga termasuk potensi biaya pinjaman yang lebih tinggi karena Bank Sentral Eropa (ECB) bersiap untuk menaikkan suku bunga.

Baca Juga

Presiden ECB Christine Lagarde mengatakan untuk pertama kalinya dalam 11 tahun, ECB akan menaikan suku bunga acuan untuk melawan kenaikan harga yang tidak terkendali. ECB berencana menaikkan suku bunga bulan depan dan lagi pada bulan September.

"Kami berada dalam situasi yang sulit, sangat penting bagi kita untuk melakukan diskusi ini," kata Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson, dikutip AP.

Uni Eropa telah menghabiskan dekade sebelumnya berjuang melawan serangkaian krisis. Mulai dari krisis keuangan Yunani, gangguan perdagangan di bawah pengaruh mantan Presiden AS Donald Trump, hingga kepergian Inggris dari blok dan pandemi COVID-19.

Inflasi yang mencapai 8,1 persen juga memicu gelombang protes global untuk gaji dan bantuan yang lebih tinggi. Badan eksekutif UE, Komisi Eropa, pada hari Jumat mengumumkan rencana untuk menerbitkan obligasi senilai 50 miliar euro atau sekitar 52,7 miliar dolar AS untuk membantu negara-negara anggota.

Rencananya obligasi akan diterbitkan antara Juli dan Desember sebagai bagian dari program pemulihan ekonomi andalannya. Dengan tidak adanya tanda-tanda akhir perang di Ukraina, Uni Eropa berkomitmen untuk meningkatkan sanksi terhadap Rusia sebagai hukuman.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA