Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

Pemberdayaan UMKM Agresif, Menkop UKM Teten Ingin Perbankan Tiru BNI

Jumat 24 Jun 2022 15:28 WIB

Red: Christiyaningsih

(Ki-ka) Direktur Bisnis UMKM BNI Muhammad Iqbal dan Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki dalam Malam Penganugerahan Program Pemberdayaan UMKM dari Merdeka Award 2022 di Gedung Paviliun Smesco di Jakarta, Kamis (23/6/2022). 

(Ki-ka) Direktur Bisnis UMKM BNI Muhammad Iqbal dan Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki dalam Malam Penganugerahan Program Pemberdayaan UMKM dari Merdeka Award 2022 di Gedung Paviliun Smesco di Jakarta, Kamis (23/6/2022). 

Foto: BNI
BNI dinilai agresif dalam menggalakkan berbagai program pemberdayaan UMKM

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Pemulihan ekonomi dari segmen usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) merupakan strategi paling ampuh bagi sebuah negara berkembang untuk keluar dari tekanan di masa pandemi. Hal ini pun memerlukan langkah-langkah inovatif sekaligus inklusif dari perbankan selaku fungsi intermediator.

Sebagai agen pembangunan, PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. atau BNI (kode saham: BBNI) dinilai agresif dalam menggalakkan berbagai program pemberdayaan sekaligus menyalurkan kredit untuk segmen tulang punggung ekonomi Indonesia ini. 

Baca Juga

BNI pun terpilih untuk memenangkan penghargaan Program Pemberdayaan UMKM dari Merdeka Award 2022 yang diselenggarakan oleh Kapanlagi Youniverse (KLY) berkat kinerja program BNI Xpora dan implementasi aplikasi BNI MOVE. Apresiasi ini diberikan langsung oleh Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki kepada Direktur Bisnis UMKM BNI Muhammad Iqbal di Gedung Paviliun Smesco di Jakarta, Kamis (23/6/2022). 

Teten mengapresiasi kontribusi BNI terhadap pengembangan segmen UMKM. Dia berharap lebih banyak pelaku industri jasa keuangan yang memiliki keberpihakan seperti BNI agar dapat membuat segmen UMKM menjadi lebih berkualitas dalam mendorong pertumbuhan sekaligus kestabilan ekonomi. 

"Selamat kepada bapak ibu yang pada malam ini menerima award. Mudah-mudahan ini dapat memberikan semangat serta inovasi untuk membangun ekonomi berbasis UMKM. Saya tahu BNI mempunyai komitmen untuk memberikan pembiayaan-pembiayaan di sektor produktif. Langkah BNI harus diikuti oleh perbankan lain," ungkap Teten.

Teten pun berpesan agar perbankan mau berinovasi dan lebih fleksibel dalam memahami kebutuhan pembiayaan pelaku UMKM. Banyak pelaku UMKM berkualitas yang tak memiliki agunan dan akhirnya justru terjebak pada rentenir atau fintech bodong.

"Jangan pakai pendekatan kolateral seperti aset karena mereka tidak punya aset. Pakailah pendekatan digital seperti yang digunakan fintech kepada perusahaan mikro. Baik bank pemerintah maupun swasta harus terus berinovasi, UMKM juga terus mengembangkan kapasitasnya," paparnya.

Direktur Bisnis UMKM BNI Muhammad Iqbal menyampaikan bahwa memberdayakan UMKM adalah sebuah perjalanan sehingga harus berbagai upaya harus dilakukan secara terus-menerus dan berkelanjutan. Beberapa negara maju di Eropa seperti Jerman juga telah menjalani journey ekonomi tersebut bersama-sama pelaku UMKM dan berhasil membuktikan ekonominya bisa mandiri dan kokoh.

"Terima kasih kepada Merdeka.com. Terima kasih pula kepada Kemenkop UMK yang terus memberi arahan. Ini adalah momentum yang akan memberi semangat lebih bagi kami untuk memastikan UMKM bangkit dan kembali berjaya sebagai salah satu pilar ekonomi negara kita," katanya.

Dengan mandat sebagai bank global Indonesia, BNI melakukan program pengembangan segmen UMKM untuk menembus pasar ekspor. Artinya, peningkatan kapasitas dan kapabilitas pelaku UMKM yang dilakukan BNI diharapkan dapat terus mencetak juara-juara UMKM yang memiliki kemampuan bersaing di pasar global. 

BNI bersama LPEI telah memiliki program Coaching Program for New Eksportir bagi para UMKM untuk meningkatkan potensi serta menjawab berbagai tantangan yang dihadapi. Selain itu, BNI juga menjalankan berbagai program lainnya bersama lembaga dan kementerian terkait, di mana hal tersebut merupakan bagian dari payung program BNI Xpora yang menggabungkan ekosistem ekspor dan diaspora. 

“Kami berharap lebih banyak pelaku UMKM menjalankan bisnis ekspor secara efektif sekaligus mampu melakukan perbaikan dalam segi manajemen, produksi, promosi, dan pemasaran. Semoga langkah ini dapat meningkatkan kontribusi ekspor pelaku UMKM dari saat ini di kisaran 14% menjadi 17% pada 2024 mendatang,” kata Iqbal.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA