Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

Cara Menghindari Sifat Pelit

Jumat 24 Jun 2022 15:30 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Agung Sasongko

Pelit dan mabuk harta (ilustrasi)

Pelit dan mabuk harta (ilustrasi)

Foto: Republika/Thoudy Badai
Ada dua cara bagi umat Islam agar terhindar dari sifat pelit.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pakar Tasawuf Ustaz Azka Fuady menjelaskan, ada dua cara bagi umat Islam agar terhindar dari sifat pelit. Sebab, pelit merupakan sifat yang tercela yang patut untuk dihindari. 

Menghindari sifat pelit dapat dilakukan dengan dua cara. Yang pertama, dia menjabarkan, dengan belajar dan memahami bahwa sifat pelit itu adalah bagian dari akhlak yang buruk. 

Baca Juga

"Nabi pernah berkata bahwa tidak akan berkumpul dua golongan di surga, yaitu orang yang kikir dan yang su-ul-khuluq (berakhlak buruk)," kata Ustaz Azka saat dihubungi Republika, Kamis (23/6). 

Adapun cara yang kedua adalah dengan mengambil hikmah dan pelajaran dari kisah-kisah orang yang pelit. Menurut dia, umat Islam harus menengok kepada sebaik-baiknya teladan di muka bumi ini, yakni Rasulullah SAW. 

Rasulullah bukanlah pribadi yang pelit dan merupakan makhluk Allah yang paling dermawan. Maka jika seseorang sudah dapat menghindari sifat pelit dan hendak bersedekah, dia menilai, tirulah sedekahnya Rasulullah SAW. 

"Rasulullah bersedekah tidak mau niatnya itu dipuji orang. Rasulullah contoh akhlak terpuji yang paling utama dijadikan panutan," kata dia. 

Dia menekankan bahwa sifat pelit bukan bagian dari akhlak yang terpuji. Sedangkan dalam Islam, penekanan akhlak sangat ditekankan. Tasawuf, menurut dia, adalah ilmu yang mempelajari dan menggali tentang akhlak. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA