Saturday, 26 Zulqaidah 1443 / 25 June 2022

KBRI Canberra Meriahkan Ulang Tahun Jakarta dengan Betawi Day

Kamis 23 Jun 2022 15:23 WIB

Red: Irwan Kelana

Kantor Atase Pendidikan dan Kebudayaan (Atdikbud) RI di Canberra merayakan ulang tahun Jakarta dengan menyelenggarakan acara Betawi Day, Rabu (22/6).

Kantor Atase Pendidikan dan Kebudayaan (Atdikbud) RI di Canberra merayakan ulang tahun Jakarta dengan menyelenggarakan acara Betawi Day, Rabu (22/6).

Foto: Dok KBRI Canberra
Rangkaian acara Betawi Day di Canberra  dimeriahkan tari dan kuliner khas Betawi.

REPUBLIKA.CO.ID, CANBERRA -- Jakarta kini memasuki usia ke 495 tahun. Perayaan Hari Ulang Tahun (HUT) Jakarta juga dirayakan secara meriah di kediaman Duta Besar RI untuk Australia di Canberra pada tanggal 22 Juni 2022. Kantor Atase Pendidikan dan Kebudayaan (Atdikbud) RI di Canberra merayakan ulang tahun Jakarta dengan menyelenggarakan acara Betawi Day. 

Acara Betawi Day dihadiri oleh siswa-siswa, guru-guru, kepala sekolah serta para dosen di sekolah dan universitas yang ada di Canberra, Australia. Selain itu, acara juga dihadiri oleh Depatemen Pendidikan pemerintah kota Canberra dan beberapa diplomat dari negara sahabat. 

Dalam sambutannya, Dubes RI untuk Australia, Dr  Siswo Pramono menyampaikan pentingnya hubungan Indonesia dan Australia untuk selalu didekatkan, salah satunya dengan mengenalkan budaya Indonesia ke masyarakat Australia. Dubes Siswo juga mengucapkan terima kasih kepada para guru dan dosen yang terus berkomitmen dalam mempromosikan bahasa dan budaya Indonesia di Australia. “Dengan perayaan hari ulang tahun Jakarta, kami berharap para guru mengenal lebih jauh mengenai budaya Betawi,”  tutur Siswo dalam rilis yang diterima Republika.co.id, Kamis (23/6).

photo
Atdikbud RI di Canberra, Mukhamad Najib. (Foto: Dok KBRI Canberra)
Sementara Atdikbud RI di Canberra, Mukhamad Najib menyampaikan bahwa tujuan acaranya ini adalah mengenalkan budaya Betawi sebagai bagian dari keragaman Indonesia kepada guru dan dosen di Australia. Menurutnya, selama ini orang Australia sudah sangat mengenal Bali, namun belum banyak mengenal budaya Indonesia lainnya yang sangat kaya.

“Saya percaya jika guru dan dosen di Australia mengenal Indonesia lebih baik maka mereka akan dapat membantu menjelaskan dengan lebih baik kepada siswa dan mahasiswa Australia yang notabene adalah generasi masa depan Australia. Sehingga,  hubungan Indonesia dan Australia akan semakin kuat di masa depan. Karena hari ini adalah ulang tahun Jakarta, maka kita coba kenalkan mereka dengan Betawi, sehingga mereka memiliki pengetahuan yang luas mengenai Indonesia”, jelas Najib.

Rangkaian acara Betawi Day di Canberra dimeriahkan dengan tarian Nandak Ganjen dan tari Ngarojeng yang dibawahkan oleh tim Borobudur Dance. Kedua tarian ini termasuk tarian yang popular di kalangan masyarakat Betawi. Tari Nandak Ganjen adalah tari kreasi baru dengan referensi budaya Betawi. Tari ini adalah bentuk ungkapan sukacita dan kebebasan oleh kaum muda. 

Sementara tari Ngarojeng merupakan tarian yang terinspirasi dari musik Ajeng yang muncul dan berkembang di betawi pinggir. Musik Ajeng sendiri merupakan musik pengiring dalam acara pengantin tradisional betawi, tetabuhan iringan tersebutlah yang menjadi gerakan irama dasar tari Ngarojeng.

Selain disuguhkan dengan tarian Betawi, para peserta juga dikenalkan dengan sejarah dan asal usul nama Jakarta dan Betawi serta tempat-tempat bersejarah di Jakarta. Tak lupa guru-guru juga dikenalkan dengan kuliner Betawi. Merekapun disuguhkan nasi ulam, soto betawi, kue putu mayang khas Betawi, dan sekoteng. Dalam kesempatan tersebut juga Atdikbud Najib mengenalkan pantun yang merupakan salah satu bagian dari budaya Betawi.

Menurut Kerri Rock, Director of Strategic Operations dari Canberra Grammar School, kuliner Betawi sangat enak. “Soto Betawi ini enak sekali ya, cocok untuk dimakan di musim dingin seperti sekarang ini. Saya juga suka dengan kue putu mayang-nya yang manis”, ujar Kerri. 

Sementara Karen Kennedy dari departemen pendidikan kota Canberra mengaku senang bisa mengenal budaya Indonesia yang unik seperti budaya Betawi. “Selama ini banyak budaya daerah di Indonesia yang saya belum tahu, termasuk budaya Betawi ini. Ternyata sangat menarik ya,”, jelas Karen. Karen  mengaku pernah ke Indonesia, namun belum pernah ke Jakarta melainkan hanya ke Bali dan Surabaya.

Para guru juga menyampaikan kegembiraannya mengikuti acara ini. Damian Bolton yang sebelumnya menjabat sebagai ketua Indonesian Teacher Networks Canberra mengatakan kalau informasi sejarah Jakarta yang disampaikan sangat menambah wawasan. “Saya senang datang dan mengikuti acara ini. Ada wawasan baru mengenai sejarah dan budaya Betawi yang bisa saya ceritakan kepada murid-murid. Tapi yang terpenting juga makanannya lezat sekali,”  ungkap  Damian.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA