Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

Setelah Diserang Israel, Bandara Internasional Damaskus Kembali Beroperasi

Kamis 23 Jun 2022 14:54 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Friska Yolandha

Foto yang dirilis Minggu 12 Juni 2022 oleh kantor berita resmi Suriah SANA, menunjukkan sebagian Bandara Internasional Damaskus yang rusak akibat serangan udara Israel pada 10 Juni di Damaskus, Suriah.

Foto yang dirilis Minggu 12 Juni 2022 oleh kantor berita resmi Suriah SANA, menunjukkan sebagian Bandara Internasional Damaskus yang rusak akibat serangan udara Israel pada 10 Juni di Damaskus, Suriah.

Foto: SANA via AP
Israel melancarkan serangan ke Bandara Internasional Damaskus pada 10 Juni.

REPUBLIKA.CO.ID, DAMASKUS -- Bandara Internasional Damaskus di Suriah melanjutkan kembali operasinya, Kamis (23/6/2022). Aktivitas di bandara itu sempat ditangguhkan akibat menjadi sasaran serangan udara Israel.

“Bandara Internasional Damaskus kembali beroperasi mulai besok (Kamis),” kata Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Suriah dalam sebuah pernyataan pada Rabu (22/6/2022), dikutip laman Asharq Al Awsat.

Baca Juga

Kemenhub Suriah mengungkapkan, semua maskapai penerbangan sudah bisa menjadwalkan lagi penerbangan masuk dan keluar via Bandara Internasional Damaskus mulai Kamis. “Bandara akan beroperasi dengan seluruh kapasitasnya untuk melayani penumpang dan perusahaan yang beroperasi setelah menyelesaikan perbaikan kerusakan yang disebabkan oleh agresi Israel,” katanya.

Israel melancarkan serangan ke Bandara Internasional Damaskus pada 10 Juni lalu. Menurut Kemenhub Suriah, landasan pacu bandara mengalami kerusakan di beberapa titik akibat serangan tersebut.  Serangan udara Israel juga menghantam gedung terminal kedua bandara. “Akibat kerusakan ini, penerbangan masuk dan keluar melalui bandara (Damaskus) ditangguhkan hingga pemberitahuan lebih lanjut,” katanya dalam sebuah pernyataan pada 11 Juni lalu.

Itu merupakan serangan pertama Israel yang menyebabkan penangguhan operasi di Bandara Internasional Damaskus. Israel telah melancarkan ratusan serangan terhadap sasaran di Suriah selama bertahun-tahun. Namun mereka jarang mengakui atau membahas operasi semacam itu. Israel disebut menargetkan pangkalan milisi sekutu Iran, seperti kelompok militan Hizbullah Lebanon.

Hizbullah memiliki anggota yang dikerahkan ke Suriah dan bertempur di pihak pasukan pemerintahan Presiden Suriah Bashar al-Assad. Hizbullah pun diduga mengirimkan senjata yang diyakini ditujukan untuk milisi. 

Pekan ini Iran telah meminta Dewan Keamanan PBB mengutuk serangan Israel ke Suriah. Teheran menilai, rezim Zionis harus dimintai pertanggungjawaban atas agresinya. “Rezim Israel terus melanggar kedaulatan dan integritas teritorial Suriah, sementara Dewan Keamanan tetap diam mengenai masalah ini,” kata Duta Besar Tetap Iran untuk PBB Majid Takht Ravanchi, dikutip laman Mehr News Agency, Selasa (21/6/2022).

Ravanchi menilai, tindakan teroris dan keji rezim Israel melanggar hukum internasional, hukum humaniter internasional, dan kedaulatan Suriah. Di sisi lain, aksi tersebut membahayakan stabilitas dan keamanan kawasan.”Iran akan terus mendukung rakyat dan pemerintah Suriah dalam upaya mereka untuk memulihkan persatuan dan integritas wilayah negara mereka,” ucapnya.  

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA