Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Hasto Sebut tidak Mudah Kerja Sama dengan Demokrat, Singgung Aspek Historis

Kamis 23 Jun 2022 13:53 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Andri Saubani

Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto (kiri) didampingi Ketua DPP PDI Perjuangan Bidang Ekonomi Kreatif dan Ekonomi Digital Prananda Prabowo (kanan) memberikan paparan saat paripurna pertama dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) II PDI Perjuangan di Jakarta, Selasa (21/6/2022). Hasto menyebut tidak mudah bagi PDIP menjalin kerja sama politik dengan Partai Demokrat. (ilustrasi)

Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto (kiri) didampingi Ketua DPP PDI Perjuangan Bidang Ekonomi Kreatif dan Ekonomi Digital Prananda Prabowo (kanan) memberikan paparan saat paripurna pertama dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) II PDI Perjuangan di Jakarta, Selasa (21/6/2022). Hasto menyebut tidak mudah bagi PDIP menjalin kerja sama politik dengan Partai Demokrat. (ilustrasi)

Foto: ANTARA/M Risyal Hidayat
Bagi PDIP kerja sama itu saling menghormati dan membawa kemajuan bagi Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Jenderal (Sekjen) PDIP, Hasto Kristiyanto, menanggapi soal peluang PDIP bekerja sama dengan Partai Demokrat. Menurutnya, tidak mudah PDIP menjalin kerja sama dengan Partai Demokrat.

"Kalau saya pribadi sebagai sekjen memang tidak mudah untuk bekerja sama dengan Partai Demokrat karena dalam berbagai dinamika politik menunjukan hal itu," kata Hasto di Sekolah Partai PDIP, Lenteng Agung, Jakarta, Kamis (23/6/2022).

Baca Juga

Hasto menuturkan untuk membangun kerja sama, PDIP perlu melihat ikatan emosional pendukungnya. Hasto mengatakan, pendukung PDIP adalah rakyat wong cilik yang tidak suka berbagai bentuk kamuflase politik.

"Rakyat apa adanya, rakyat yang bicara dengan bahasa rakyat sehingga aspek historis itu tetap dilakukan," ujarnya.

Lebih lanjut Hasto menuturkan, PDIP sangat memegang teguh etika politik dalam kerja sama. Ia pun menceritakan kembali bagaimana kerja sama yang dibangun Megawati saat menjabat Presiden pada 2004 berjalan sangat baik. 

"Tetapi kan ada yang menusuk dari belakang, nah kemarin 2014-2019 ada kerja sama partai politik, tetapi ada yang mengambil kader-kader partai lain, dengan berbagai bentuk pendekatan termasuk ada yang menggunakan instrumen hukum," terangnya.

Hasto menegaskan bagi PDIP kerja sama itu saling menghormati dan membawa kemajuan bagi Indonesia. Kerja sama dilakukan bukan untuk kepentingan elit semata tapi juga kepentingan rakyat.

"Karena kami diingatkan oleh ibu untuk melihat watak kekuasaan itu pada wataknya yang membebaskan yang membangun harapan bagi rakyat kecil," tuturnya. 

 

photo
Serangan Elite PDIP kepada Ganjar Pranowo - (infografis republika)

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA