Sunday, 27 Zulqaidah 1443 / 26 June 2022

Jelang Tampil di Piala AFC, Bali United Sudah Paham Kekuatan Kedah FC

Kamis 23 Jun 2022 08:41 WIB

Red: Muhammad Akbar

Pelatih Bali United Stefano Cugurra memberikan instruksi saat pertandingan Liga 1 melawan Arema FC di Stadion I Gusti Ngurah Rai, Denpasar, Bali, Selasa (15/3/2022). Bali United berhasil mengalahkan Arema FC dengan skor 2-1.

Pelatih Bali United Stefano Cugurra memberikan instruksi saat pertandingan Liga 1 melawan Arema FC di Stadion I Gusti Ngurah Rai, Denpasar, Bali, Selasa (15/3/2022). Bali United berhasil mengalahkan Arema FC dengan skor 2-1.

Foto: ANTARA/Fikri Yusuf
Stefano Cugurra tetap optimistis Bali United meraih hasil positif lawan Kedah FC

REPUBLIKA.CO.ID, BALI — Pelatih Bali United Stefano Cugurra mengaku telah mengantongi peta kekuatan Kedah FC yang akan menjadi lawan perdana dalam Piala AFC 2022 yang berlangsung di Bali pada Jumat pekan ini.

"Tim Kedah adalah tim tradisional dari Malaysia, saya juga sudah pernah bekerja di sana sehingga tahu klub kuat serta pemain bagus di sana," kata Stefano dalam laman resmi klub, Kamis (23/6).

Stefano pernah melatih klub Malaysia, Kuala Muda Naza, pada 2009 sehingga dia mengetahui karakteristik permainan klub-klub asal Negeri Jiran ini, termasuk Sang Kenari, julukan Kedah FC.

Menyandang status runner up Liga Super Malaysia, Kedah FC berpotensi menjadi lawan tangguh Serdadu Tridatu dalam Grup G.

Saat ini, tim Aidil Sharin ini masih menempati peringkat keempat klasemen liga Malaysia dengan 14 poin hasil 4 menang, 2 kalah, dan 3 hasil imbang.

Namun, Kedah FC tengah dalam tren negatif di dalam negeri karena belum pernah menang dalam tiga pertandingan terakhirnya, masing-masing dua kali kalah dan sekali imbang.

Meskipun demikian, Bali United tetap mewaspadai lawannya karena Kedah FC memiliki keunggulan dari sisi kebugaran pemain karena memiliki waktu persiapan lebih dari satu bulan sebelum bertanding 24 Juni mendatang. Kedah FC terakhir kali berlaga 17 Mei lalu melawan Negeri Sembilan FC.

Seharusnya, Sang Kenari berjumpa Johor Darul Ta’zim (JDT) pada 19 Juni dalam lanjutan Liga Super Malaysia, tetapi laga ini ditunda.

Kondisi ini berbanding terbalik dengan Bali United yang hanya memiliki waktu istirahat tiga hari karena Serdadu Tridatu baru merampungkan laga Piala Presiden 2022 menghadapi Persebaya pada 20 Juni.

"Kedah seharusnya sudah bermain melawan JDT, tetapi pertandingan tersebut ditunda. Waktu tunda tersebut pasti dimanfaatkan mereka untuk datang lebih kuat," kata pelatih kolektor tiga gelar juara Liga 1 itu.

Pelatih berusia 47 tahun ini tetap optimistis Bali United meraih hasil positif dalam laga itu karena memiliki bekal status tuan rumah dan dukungan suporter.

"Saya pikir kehadiran suporter Bali United bisa memberi semangat buat kami sekaligus memberi tekanan untuk tim-tim lawan. Pasti kami di rumah (Stadion Kapten I Wayan Dipta) bisa mendapat hasil positif," kata Stefano.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA