Friday, 11 Rabiul Awwal 1444 / 07 October 2022

Pekan Ini 70 Ribu Vaksin PMK akan Disuntikkan ke Hewan Sehat di Jabar

Rabu 22 Jun 2022 21:48 WIB

Rep: arie lukihardianti/ Red: Hiru Muhammad

Petugas melakukan vaksinasi kepada hewan ternak di sentra ternak sapi perah, Kecamatan Cikajang, Kabupaten Garut, Senin (20/6/2022). Kabupaten Garut mendapat jatah 200 dosis vaksin PMK dari Pemprov Jabar untuk mencegah penyebaran wabah tersebut. Dok. Dinas Perikanan dan Peternakan Kabupaten Garut.

Petugas melakukan vaksinasi kepada hewan ternak di sentra ternak sapi perah, Kecamatan Cikajang, Kabupaten Garut, Senin (20/6/2022). Kabupaten Garut mendapat jatah 200 dosis vaksin PMK dari Pemprov Jabar untuk mencegah penyebaran wabah tersebut. Dok. Dinas Perikanan dan Peternakan Kabupaten Garut.

Foto: dok. istimewa
Saat masyarakat berkurban, dapat dilihat apakah hewan ebrsertifikat atau tidak

REPUBLIKA.CO.ID,BANDUNG--Pemprov Jabar terus berupaya mencegah penyebaran penyakit mulut dan kuku (PMK). Menurut Gubernur Jabar, Ridwan Kamil, menjelang idul adha pihaknya sedang memfokuskan pencegahan PMK.

"Sebanyak 70.000 vaksin minggu ini akan disuntikan ke hewan-hewan yang sehat. Kalau yang sakit gunakan obat dan sampaikan ke warga masyarakat jangan khawatir," ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil, di Gedung Sate, Rabu (22/6/2022).

Baca Juga

Menurut Emil, saat masyarakat akan  berqurban sebaiknya dilihat saja apakah punya sertifikat atau tidak. Serta, ada tanda lempeng kuning pada kupingnya. 

Vaksinasi PMK ini, kata dia, terus dilakukan sebagai upaya mengurangi potensi penyebaran PMK. Saat ini, tingkat kesembuhan juga naik. Jadi dengan banyaknya yang divaksinasi akan seperti Covid 19 tingkat sembuhnya sudah 40 persen."Jadi mudah-mudahan meningkat terus, tahun ini bisa dikendalikan," katanya.

Saat ditanya jumlah vaksin yang dibutuhkan Jabar, Emil mengatakan, vaksin selalu kurang. Karena, kebutuhan hewan untuk kurban sebanyak 800.000.

"Ya selalu pasti kurang ya. Karena untuk qurban sendiri 800.000 yang harus dipotong kemudian kita dikasih jatahnya hanya 70.000 hewan yang sehat. Karena memang vaksin PMK seperti awal-awal Covid 19 seada-adanya. Idealnya, 10 kali lipat, tapi 70.000 yang dikasih pusat. Domain pengadaan dari pusat, tapi sementara buat kurban aman," paparnya.

Saat ditanya apakah petugas vaksinasi akan diberi APD, menurut Emil, pasti petugas vaksinasi akan diberi APD."Ya pasti ada, saya kan kemarin ngevaksin juga pakai APD itu mah SOP saja," katanya. 

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA