Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Kota Tangerang Hadapi Lonjakan Kasus Covid-19 dalam Sepekan Terakhir

Kamis 23 Jun 2022 00:54 WIB

Red: Nur Aini

Ilustrasi Covid-19. Dinas Kesehatan Kota Tangerang Banten mencatat kasus Covid-19 tertinggi dalam sepekan terakhir terjadi pada hari Selasa (21/6/2022) dengan total 46 kasus.

Ilustrasi Covid-19. Dinas Kesehatan Kota Tangerang Banten mencatat kasus Covid-19 tertinggi dalam sepekan terakhir terjadi pada hari Selasa (21/6/2022) dengan total 46 kasus.

Foto: Pixabay
Pemkot Tangerang telah mengimbau masyarakat untuk tetap disiplin protokol kesehatan

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG -- Dinas Kesehatan Kota Tangerang Banten mencatat kasus Covid-19 tertinggi dalam sepekan terakhir terjadi pada hari Selasa (21/6/2022) dengan total 46 kasus.

"Beberapa hari terakhir, angka kasus Covid-19 di Kota Tangerang mengalami peningkatan. Kondisi ini beriringan dengan munculnya varian omicron BA.4 dan BA.5 di Indonesia," kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Tangerang dr Dini Anggraeni di Tangerang, Rabu (22/6/2022).

Baca Juga

Pemerintah Kota Tangerang telah mengimbau masyarakat untuk tetap disiplin protokol kesehatan mulai dari penggunaan masker hingga mengurangi mobilitas di tempat keramaian.

"Jaga Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS), konsumsi vitamin dan pastikan sudah mengikuti vaksinasi Covid-19 hingga tahap booster. Terus kami ingatkan, yang belum ikut vaksin untuk segara vaksinasi, semua gerai masih terus kami buka setiap harinya," katanya.

Ia pun menjelaskan, capaian vaksinasi di Kota Tangerang saat ini sudah mencapai 1.635.595 jiwa pada dosis satu, 1.319.202 jiwa pada dosis dua dan 634.461 jiwa pada vaksinasi booster.

"Selain capaian vaksinasi yang terus dikejar dan dimaksimalkan. Dalam peningkatan kasus saat ini, Dinkes juga sudah kembali membuka Rumah Isolasi Terkonsentrasi (RIT) Manis Jaya dengan kapasitas 40 bed. Ini bisa jadi rujukan isolasi para pasien dari 38 Puskesmas yang ada di Kota Tangerang," ujarnya.

Ia pun berharap, dengan sederet pelonggaran yang ada masyarakat tetap disiplin prokes. Pasalnya, kondisi kenaikan kasus Covid-19 ini tak hanya tanggungjawab satu pihak, namun seluruh stakeholder dan seluruh masyarakat.

"Kami harap, semua pihak mengambil peran untuk kembali menjaga kesehatan diri, keluarga dan lingkungan sekitar. Sehingga, Covid-19 dapat terus terkendali dan berdampingan dengan kita secara sehat," kata dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA