Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Suhu Panas, Konsumsi Listrik untuk AC di Shandong dan Henan Meningkat

Rabu 22 Jun 2022 17:10 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Esthi Maharani

Kenaikan konsumsi listrik didorong oleh penggunaan AC saat gelombang panas menyebar di Provinsi Shandong dan Henan di Tiongkok

Kenaikan konsumsi listrik didorong oleh penggunaan AC saat gelombang panas menyebar di Provinsi Shandong dan Henan di Tiongkok

Foto: EPA-EFE/J.J. GUILLEN
Kenaikan konsumsi listrik didorong oleh penggunaan AC saat gelombang panas menyebar

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Konsumsi listrik di Provinsi Shandong dan Henan di China mencapai rekor tertinggi pada pekan ini. Kenaikan konsumsi listrik didorong oleh penggunaan AC saat gelombang panas menyebar ke seluruh wilayah utara sungai Yangtze.

Beban listrik di jaringan listrik Shandong mencapai 92,94 juta kilowatt pada Selasa (21/6/2022). Jumlah ini melewati puncak pemakaian listrik pada 2020 yaitu sebesar 90,22 juta kilowatt.

Sementara beban listrik di Henan mencapai 71,08 juta kilowatt pada Senin (20/6/2022), melampaui rekor hari sebelumnya yaitu sebesar 65,34 juta kilowatt. Perdana Menteri China, Li Keqiang mengunjungi perusahaan pembangkit listrik termal di provinsi Hebei.

Li mengatakan, China harus meningkatkan kapasitas produksi batu bara untuk  mencegah pemadaman listrik. Beberapa wilayah di Hebei serta provinsi terdekat dari Henan dan Shandong telah menghadapi kondisi kekeringan sepanjang Juni.

Pada Rabu (22/6/2022), administrasi meteorologi China mengeluarkan peringatan peringatan suhu tinggi di wilayah di tiga provinsi. Selain gelombang panas di utara China, hujan lebat juga turun di tujuh provinsi di selatan. Sementara pada pekan lalu, tornado melanda kota metropolitan Guangzhou, sehingga memutus aliran listrik terhadap lebih dari 5.400 pengguna. 

sumber : Reuters
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA