Sunday, 27 Zulqaidah 1443 / 26 June 2022

Olimpiade Tokyo 2020 Telan Biaya Dua Kali Lipat dari Perkiraan Semula

Rabu 22 Jun 2022 11:53 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

 Seiko Hashimoto, presiden Komite Penyelenggara Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo berbicara saat upacara penutupan di Stadion Olimpiade pada Olimpiade Musim Panas 2020, Minggu, 8 Agustus 2021, di Tokyo, Jepang.

Seiko Hashimoto, presiden Komite Penyelenggara Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo berbicara saat upacara penutupan di Stadion Olimpiade pada Olimpiade Musim Panas 2020, Minggu, 8 Agustus 2021, di Tokyo, Jepang.

Foto: AP/Dan Mullen/Pool Getty Images
Penundaan satu tahun karena virus corona membuat biaya Olimpiade Tokyo membengkak

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Total biaya untuk Olimpiade Tokyo tahun lalu lebih dari dua kali lipat dari perkiraan semula pada 2013. Penundaan satu tahun karena virus corona membuat biaya semakin membengkak.

Panitia penyelenggara pada Selasa (22/6/2022) mengatakan bahwa Olimpiade telah menelan biaya 1,42 triliun yen atau sekitar Rp 155,08 triliun. Tokyo 2020 diadakan setahun lebih lambat dari yang direncanakan karena pandemi. Ini adalah Olimpiade pertama yang ditunda setelah perang dunia. Selama acara berlangsung, penonton dilarang hadir hampir di semua pertandingan yang diadakan dengan protokol pencegahan Covid-19 ketat.

Baca Juga

Olimpiade menelan biaya dua kali lipat dari 734 miliar yen yang telah diprediksi oleh penyelenggara Olimpiade Tokyo yang disampaikan kepada Komite Olimpiade Internasional pada 2013. Namun angka itu lebih sedikit dari anggaran akhir yang diumumkan sebelum Olimpiade pada Desember 2020.

Meskipun kehilangan pemasukan dari penjualan tiket, penyelenggara menghemat uang dengan menyederhanakan acara dan menghindari biaya menyambut jutaan penggemar. Panitia penyelenggara, yang akan dibubarkan pada akhir Juni, mengatakan biaya akhir Olimpiade adalah 200 miliar yen lebih rendah dari yang diproyeksikan dalam anggaran sebelum Olimpiade pada 2020 dan 29 miliar yen lebih rendah dari prediksi biaya akhir pada Desember 2021.

"Ini adalah usaha semua orang yang terlibat dalam acara ini untuk mewariskan warisan Olimpiade Tokyo ke generasi berikutnya," kata Presiden Komite Penyelenggara Tokyo 2020 Seiko Hashimoto dikutip dari AFP.

Tokyo mengalami lonjakan Covid-19 tahun lalu saat Olimpiade akan digelar. Kondisi itu memicu kekhawatiran acara tersebut dapat memperburuk wabah di Jepang dan mungkin dunia.

Kota Sapporo di utara Jepang mengajukan tawaran untuk menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin pada 2030. Survei bulan Maret di Sapporo dan wilayah sekitarnya menunjukkan bahwa mayoritas masyarakat mendukung diadakannya acara tersebut.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA