Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

Serangan Kekerasan terhadap masjid dan Muslim di Jerman Meningkat

Rabu 22 Jun 2022 10:00 WIB

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Muhammad Hafil

Serangan Kekerasan terhadap masjid dan Muslim di Jerman Meningkat. Foto:   Ilustrasi Islamofobia

Serangan Kekerasan terhadap masjid dan Muslim di Jerman Meningkat. Foto: Ilustrasi Islamofobia

Foto: Foto : MgRol_94
Muslim dan masjid di Jerman kerap mendapat perlakuan diskriminasi.

REPUBLIKA.CO.ID,BERLIN -- Sepanjang Januari 2014 hingga Juni 2021 tercatat terjadi 768 serangan kekerasan terhadap masjid dan Muslim di Jerman. Secara khusus, terjadi lonjakan pada 2020 hingga 202, dengan lebih dari 140 serangan.

Meski demikian, jumlah yang tidak dilaporkan dari tindakan permusuhan tersebut, termasuk vandalisme, hasutan, serangan pembakaran dan kerusakan tubuh, kemungkinan akan menambah jumlahnya jauh lebih tinggi.

Baca Juga

Di tahun ini, tercatat sudah ada banyak serangan terhadap masjid. Pada bulan Januari, WSWS melaporkan Pusat Kebudayaan Islam Halle Saale e.V. ditembak dengan senapan angin.

Angka-angka tersebut diterbitkan oleh Brandeilig.org, pusat pelaporan nasional pertama untuk rasisme anti-Muslim. Organisasi anti-diskriminasi independen Federasi Melawan Ketidakadilan dan Rasisme e.V. (FAIR) yang berbasis di Cologne ini meluncurkan inisiatif untuk meningkatkan kesadaran rasisme anti-Muslim di masyarakat.

Menurut Kementerian Dalam Negeri, antara 4,4 hingga 4,7 juta Muslim tinggal di Jerman, yang sedikit lebih dari 5 persen dari total populasi. Sebagian besar berasal dari Turki, meskipun satu dari dua Muslim sekarang berasal dari negara lain.

Tak hanya itu, otoritas juga mencatat terdapat sekitar 2.350 masjid di seluruh negeri. Dengan demikian, Jerman memiliki populasi Muslim terbesar kedua di Eropa Barat setelah Prancis.

Melalui laporan tahunan ini, Brandeilig.org ingin menutup kesenjangan informasi terkait serangan masjid dan kekerasan terhadap umat Islam. Mei lalu, inisiatif tersebut menerbitkan laporan Brandeilig perdana untuk 2018, karena ini adalah tahun pertamanya di mana sejumlah informasi yang dapat diandalkan tersedia, dengan laporan selanjutnya menyusul.

Dilansir di WSWS, Rabu (22/6/2022), informasi yang dikumpulkan tentang jumlah serangan di negara bagian federal yang terjadi, motivasi kejahatan, serta urutan peristiwa dan jenis serangan.

Untuk 2018, Brandeilig.org mencatat total terdapat 120 serangan kekerasan. Secara keseluruhan, kekerasan dengan berbagai tingkat digunakan dalam 84 persen kasus, selain kerusakan yang cukup besar pada properti dan cedera pribadi.

Dalam empat persen kasus, para pelaku meninggalkan kaki babi di sekitar masjid yang dinilai sebagai tindakan yang sangat menjijikkan, mengingat banyak Muslim tidak makan babi karena alasan agama.

Bavaria memiliki insiden kekerasan tertinggi terhadap Muslim atau masjid, dengan 25 serangan, atau 21 persen dari total. Rhine-Westphalia Utara mengikuti di belakang dengan 23 serangan (19 persen). Tercatat sebanyak 14 serangan di Lower Saxony dan 12 di Baden-Württemberg, masing-masing berhubungan dengan sekitar sepersepuluh dari jumlah total.

Kekerasan terhadap Muslim juga terjadi di 10 negara bagian federal lainnya, dengan beberapa orang mengkhawatirkan nyawa mereka. Hanya di Brandenburg dan Saarland tidak ada serangan terhadap Muslim atau masjid yang tercatat oleh Brandeilig.org pada 2018.

Sebanyak 54 serangan, hampir setengah dari semua insiden, dapat dikaitkan dengan spektrum ekstremis sayap kanan. Dalam tujuh kasus, pelanggaran ditandai dengan penggunaan kosakata rasis atau simbolisme rasis (misalnya, memulas bangunan dengan swastika).

Jenis penyerangan yang paling sering (44 persen) adalah berbagai macam perusakan. Hal ini termasuk corat-coret grafiti, meninggalkan bangkai hewan atau merusak jendela, dimana pola kejahatan secara keseluruhan tunduk pada spektrum yang luas.

Di luar itu, terdapat sembilan serangan dalam bentuk pembakaran, misalnya penggunaan bom molotov buatan sendiri terhadap masjid, di mana dua orang terluka. Dua orang lainnya dilaporkan terluka akibat penggunaan senapan angin.

Jenis serangan lain yang tercatat adalah hasutan (21), penghinaan (7) atau perilaku mengancam (7). Tempat-tempat yang terkait dengan masjid, seperti perpustakaan, ruang serbaguna, atau unit tempat tinggal, juga ikut diserang.

Tindakan yang sangat menjijikkan, yang menurut laporan tersebut tidak dapat dikategorikan ke dalam kategori apa pun tetapi tampaknya memiliki latar belakang ekstremis sayap kanan, terjadi di Bavaria. Di lokasi pembangunan sebuah masjid di Regensburg, salib didirikan bertuliskan nama-nama korban serangan teroris 2016 di Brussel

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA