Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

Pengamat: Garuda Indonesia Bisa Operasikan Penerbangan yang Lebih Efisien

Rabu 22 Jun 2022 00:17 WIB

Rep: rahayu subekti/ Red: Hiru Muhammad

Pekerja Garuda Maintenance Facility (GMF) melakukan pengecekan mesin di Pesawat Garuda Indonesia yang akan digunakan untuk armada haji 1443 H/2022 di Hanggar GMF Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Kamis (2/6/2022). Garuda Indonesia menyiapkan 7 pesawat berbadan lebar sebagai armada haji yang akan mengangkut 47.915 jamaah calon haji dari sembilan dembarkasi seluruh Indonesia seperti Jakarta, Solo, Medan, Padang, Banda Aceh, Makasar, Banjarmasin, Balik Papan, dan Lombok.

Pekerja Garuda Maintenance Facility (GMF) melakukan pengecekan mesin di Pesawat Garuda Indonesia yang akan digunakan untuk armada haji 1443 H/2022 di Hanggar GMF Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Kamis (2/6/2022). Garuda Indonesia menyiapkan 7 pesawat berbadan lebar sebagai armada haji yang akan mengangkut 47.915 jamaah calon haji dari sembilan dembarkasi seluruh Indonesia seperti Jakarta, Solo, Medan, Padang, Banda Aceh, Makasar, Banjarmasin, Balik Papan, dan Lombok.

Foto: ANTARA/Muhammad Iqbal
Garuda Indonesia juga bisa melakukan kerja sama dengan Citilink untuk rute lokal

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengamat penerbangan Gatot Rahardjo mengharapkan Garuda Indonesia bisa mengoperasikan penerbangan yang efisien. Terlebih saat sekarang Garuda Indonesia sudah memiliki kesepakatan Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) dari krediturnya.  “Yang pasti program restrukturisasi dijalankan. Disisir dulu rute-rute yang menguntungkan dan bisa dilayani secara efektif dan efisien,” kata Gatot, Selasa (22/6/2022). 

Dia mengungkapkan Garuda Indonesia juga jangan hanya terjebak untuk penerbangan ke dalam negeri saja. Gatot menilai Garuda Indonesia juga masih bisa memaksimalkan penerbangan internasional karena masih memiliki pesawat tipe wide body.Wide body itu paling efisien kalau dipakai jarak jauh,” tutur Gatot.

Baca Juga

Gatot menambahkan, Garuda Indonesia juga bisa melakukan kerja sama dengan Citilink untuk penerbangan di dalam negeri. Salah satunya dengan pola hub and spoke serta maskapai luar negeri dengan berbagai pola seperti misalnya code share. 

Tak hanya itu, Gatot mengatakan yang paling mendesak itu pelayanan haji. Sebab, lanjut dia, penerbangan haji termasuk kegiatan yang menguntungkan Garuda dan sekarang sedang berjalan.“Jangan sampai layanannya mengecewakan atau ada masalah sehingga menimbulkan biaya yang tidak terduga,” tutur Gatot. 

Setelah PKPU disetujui kreditur, Garuda Indonesia siap menjalankan rencana bisnis demi raup untung. Salah satunya, Garuda Indonesia tak sabar untuk menambah pesawat yang dioperasikan. 

"Tentu dengan hasil hari ini (persetujuan PKPU) kami sudah memperoleh kesepakatan dan artinya pesawat yang tidak dioperasikan bisa kita segerakan," kata Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra di Kantor Garuda Indonesia Kebon Sirih, Jakarta, Jumat (17/6/2022). 

Dia memastikan pesawat yang sebelumnya tidak dioperasikan dapat melayani penumpang kembali. Irfan juga memasang target pengoperasian pesawat untuk memenuhi kebutuhan penerbangan saat ini. "Kira-kira bisa mendekati total 70 pesawat namun kami butuh waktu membuat pesawat tersebut siap melayani kembali," ujar Irfan. 

Irfan menambahkan, Garuda Indonesia juga akan memprioritaskan keuntungan bisnis dengan fokus pada rute penerbangan domestik. Irfan menegaskan Garuda Indonesia akan melayani rute-rute yang menguntungkan. "Kami tetap melayani rute internasional umrah, haji, dan akan fokus ke kargo. Untuk rute internasional hanya menerbangan yang menguntungkan saja," kata Irfan. 

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA