Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Cirebon Batasi Waktu Penjualan Hewan Qurban untuk Antisipasi PMK

Selasa 21 Jun 2022 05:18 WIB

Red: Nur Aini

Pekerja memeriksa kondisi kandang peternakan sapi kurban, ilustrasi. Dinas Peternakan Kota Cirebon, Jawa Barat, telah membatasi penjualan hewan kurban hanya satu minggu menjelang hari raya, untuk mengantisipasi wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK).

Pekerja memeriksa kondisi kandang peternakan sapi kurban, ilustrasi. Dinas Peternakan Kota Cirebon, Jawa Barat, telah membatasi penjualan hewan kurban hanya satu minggu menjelang hari raya, untuk mengantisipasi wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK).

Foto: ANTARA/Wahdi Septiawan
Penjualan hewan qurban baru diizinkan sepekan sebelum Idul Adha di Cirebon

REPUBLIKA.CO.ID, CIREBON -- Dinas Peternakan Kota Cirebon, Jawa Barat, telah membatasi penjualan hewan qurban hanya satu minggu menjelang hari raya, untuk mengantisipasi wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK).

"Untuk waktu penjualan hewan qurban, kita sudah bersepakat satu minggu sebelum Idul Adha, baru diperbolehkan," kata Kepala Dinas Ketahanan Pangan Pertanian dan Perikanan (DKPPP) Kota Cirebon Yati Rohayati di Cirebon, Senin (20/6/2022).

Baca Juga

Menurut dia, kebijakan pembatasan waktu penjualan tersebut, merupakan langkah Pemkot Cirebon, untuk meminimalisir penyebaran wabah PMK. Apalagi, kata Yati, saat ini kasus PMK di Kota Cirebon sudah terdeteksi, dan telah menyerang puluhan ternak milik warga yang berada di tiga kecamatan. Untuk itu, pembatasan waktu penjualan hewan kurban ini diharapkan juga bisa mengurangi kerugian, baik dari penjual maupun pembeli.

"Pembukaan lapak hewan qurban, memang biasanya sudah ramai satu bulan jelang Idul Adha, tapi sekarang tidak boleh, karena dikhawatirkan dapat menyebarkan PMK," ujarnya.

Selain itu, kata dia, pihaknya juga telah mengimbau agar pengiriman hewan qurban juga dilakukan sehari sebelum Lebaran, agar hewan dipastikan sehat dan melindungi warga yang ingin berqurban.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA