Sunday, 16 Muharram 1444 / 14 August 2022

Maskapai Penerbangan Global Persempit Kerugian

Senin 20 Jun 2022 21:00 WIB

Red: Esthi Maharani

Penumpang terlihat di Bandara Internasional Dubai, Uni Emirat Arab.

Penumpang terlihat di Bandara Internasional Dubai, Uni Emirat Arab.

Foto: reuters
Maskapai penerbangan global mungkin meraih kembali keuntungan pada 2023

REPUBLIKA.CO.ID, DOHA -- Pemantulan tajam dalam perjalanan udara dari pandemi akan memungkinkan maskapai penerbangan global untuk mempersempit kerugian tahun ini dan mungkin meraih kembali keuntungan pada 2023, kata sebuah badan industri saat meningkatkan perkiraan yang dipantau secara luas pada Senin (20/6/2022).

Maskapai penerbangan global sekarang diperkirakan akan membukukan kerugian 9,7 miliar dolar AS pada 2022, dalam peningkatan tajam dari kerugian 42,1 miliar dolar AS yang direvisi pada 2021, kata Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA).

Perkiraan 2022 hampir 2 miliar dolar AS lebih baik dari perkiraan sebelumnya kerugian 11,6 miliar dolar AS. Kerugian tahun lalu juga membaik dari perkiraan sebelumnya sebesar 52 miliar dolar AS, meskipun pertemuan maskapai penerbangan di Qatar memperingatkan harga minyak yang tinggi dan risiko inflasi menghambat pemulihan yang rapuh.

"Industri kami sekarang lebih ramping, lebih tangguh, dan lebih gesit," kata Direktur Jenderal IATA Willie Walsh pada pertemuan tahunan lebih dari 100 pemimpin maskapai.

"Keuntungan industri secara luas akan menjadi jelas pada tahun 2023," tambahnya.

Amerika Utara diperkirakan akan tetap menjadi wilayah dengan kinerja terkuat dan satu-satunya yang membukukan keuntungan pada tahun 2022, diperkirakan mencapai 8,8 miliar dolar AS. Di Asia, di mana perbatasan China tetap ditutup dan pasar domestiknya tertekan karena strategi nol-Covid, maskapai penerbangan memperkirakan kerugian kolektif 8,9 miliar dolar AS.

Prospek yang membaik datang ketika bandara-bandara dan maskapai-maskapai berlomba untuk mempekerjakan ribuan orang guna mengatasi permintaan yang meningkat karena orang-orang berusaha menebus liburan yang hilang selama pandemi. Beberapa analis telah menyuarakan keprihatinan bahwa tarif melonjak dan tekanan pada pengeluaran konsumen dari inflasi dan kenaikan biaya pinjaman dapat menyebabkan permintaan turun tajam setelah puncak musim panas belahan utara.

Dalam sebuah wawancara, Walsh mengecilkan kekhawatiran tentang apa yang disebut 'jurang permintaan' yang akan membuat pemulihan berumur pendek.

"Saya tidak berpikir itu adalah sekejap. Saya pikir ada beberapa permintaan terpendam yang terpenuhi saat ini, tetapi Anda harus ingat kami masih jauh di bawah di mana kami berada pada 2019," katanya kepada Reuters.

"Jadi saya pikir masih banyak alasan yang harus diperbaiki sebelum kita bisa masuk ke dalam perdebatan apakah kita akan melihat pengurangan itu."

sumber : Antara / Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA