Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

UI Perkuat Peran Indonesia dalam Presidensi G20

Sabtu 18 Jun 2022 01:44 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Bus listrik UI melaju saat uji coba di kawasan Balai Sidang Univeritas Indonesia, Depok. Universitas Indonesia (UI) memperkuat peran Indonesia dalam Presidensi G20 dengan menyelenggarakan konferensi internasional yang bertujuan sebagai forum pertukaran ide yaitu dengan memaksimalkan potensi ekonomi digital.

Bus listrik UI melaju saat uji coba di kawasan Balai Sidang Univeritas Indonesia, Depok. Universitas Indonesia (UI) memperkuat peran Indonesia dalam Presidensi G20 dengan menyelenggarakan konferensi internasional yang bertujuan sebagai forum pertukaran ide yaitu dengan memaksimalkan potensi ekonomi digital.

Foto: ANTARA/Asprilla Dwi Adha
UI menggelar konferensi internasional sebagai upaya perkuat peran Presidensi G20

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK -- Universitas Indonesia (UI) memperkuat peran Indonesia dalam Presidensi G20 dengan menyelenggarakan konferensi internasional yang bertujuan sebagai forum pertukaran ide yaitu dengan memaksimalkan potensi ekonomi digital.

"Menariknya, ketika kita mengalami pandemi COVID-19 selama dua tahun belakangan,dalam penelitian kami pandemi ini ternyata menguak kembali fakta tentang ketimpangan masyarakat. Termasuk utamanya adalah yang kami sebut sebagai ketimpangan digital," kata Peneliti UI Dr Herdito Sandi PratamaMHum, dalam keterangannya, Jumat (17/6/2022).

Herdito memaparkan penelitiannya yang berjudul Peningkatan Keamanan dan Literasi Digital untuk Mewujudkan Kesejahteraan Global. Perkembangan teknologi digital saat ini turut membawa perubahan besar pada struktur ekonomi dan berbagai aspek kehidupan masyarakat. 

Sehingga, digitalisasi menghasilkan potensi sekaligus disrupsi bagi pemerintah dan masyarakat global."Kebutuhan untuk memaksimalkan potensi ekonomi digital mendorong perlunya pemahaman lebih lanjut dan mendalam akan masalah digitalisasi ini dalam G20," katanya.

Peneliti UI lainnya Ratih Dyah Kusumastuti ST MT PhD, dalam pemaparannya terkait dengan digitalisasi rantai pasok bahan pangan pokok untuk meminimalkan dampak disrupsi."Pada tahun 2021, Indonesia menempati urutan ke 69 dari 113 negara pada Global Food Security Index (The Economist Group, 2022), dengan skor keseluruhan sebesar 59,2, turun sebesar 2,2 poin dari tahun 2020. Disrupsi pada rantai pasok pangan pertanian, terutama pada pangan pokok berdampak signifikan pada keamanan pangan dan hajat hidup masyarakat," ujar Ratih.

Lebih lanjut Ratih mengatakan, policy brief yang dihasilkan akan memuat tentang kebijakan digitalisasi rantai pasok bahan pangan pokok hasil pertanian dengan mengimplementasikan teknologi blockchain untuk meningkatkan ketangguhan rantai pasok sehingga menjamin ketersediaan bahan pangan pokok bagi masyarakat.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA