Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

RSUD Soedarso Pontianak Tangani Pasien Diduga Terjangkit Cacar Monyet

Jumat 17 Jun 2022 21:37 WIB

Red: Ratna Puspita

Ilustrasi. Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Soedarso Pontianak, Kalimantan Barat, saat ini sedang menangani satu pasien yang diduga terjangkit cacar monyet (monkeypox).

Ilustrasi. Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Soedarso Pontianak, Kalimantan Barat, saat ini sedang menangani satu pasien yang diduga terjangkit cacar monyet (monkeypox).

Foto: Republika
Dinkes Kalbar masih melakukan pemeriksaan fisik dan laboratorium.

REPUBLIKA.CO.ID, PONTIANAK -- Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Soedarso Pontianak, Kalimantan Barat, saat ini sedang menangani satu pasien yang diduga terjangkit cacar monyet (monkeypox). Pasien itu berasal dari Kota Singkawang dan ditangani oleh RSUD Soedarso Pontianak sejak 14 Juni 2022.

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Kalbar Hary Agung TJ menjelaskan, secara gejala, pasien itu masih mengalami cacar seperti biasa sehingga terus dilakukan pemeriksaan baik secara fisik maupun laboratorium guna memastikan apakah memang benar mengalami cacar monyet atau cacar biasa. "Ciri-ciri cacar monyet memang agak lebih parah dari cacar biasanya, karena benjolan berisi airnya lebih banyak dari cacar biasa, dengan gejala demam, lemah, menggigil dan sebagainya tetapi tidak sampai menyebabkan yang fatal," ujarnya di Pontianak, Jumat (17/6/2022).

Baca Juga

Di menambahkan, penularan cacar monyet bisa dari binatang mengerat, seperti tikus, tupai dan termasuk dari monyet itu sendiri, yang disebabkan oleh gigitan atau cakaran dari hewan tersebut. "Untuk penularannya bisa melalui percikan air liur, dan lainnya sehingga kalau ada kasus ini, maka pasiennya harus segara dilakukan isolasi," katanya.

Namun, menurut dia, cacar monyet jarang terjadi komplikasi sehingga gejalanya ringan, tetapi untuk penanganan memang harus dilakukan isolasi agar tidak menular kepada orang lain. "Penyakit ini memang dapat dicegah dengan imunisasi dasar yang lengkap dan menerapkan pola hidup yang bersih agar terhindar dari kuman dan virus,” kata dia.

Menurut dia, pihaknya sedang melakukan uji laboratorium terhadap pasien itu. "Untuk hasilnya bisa membutuhkan dua minggu dalam menentukan apakah pasien itu, memang mengalami cacar monyet atau cacar biasa," katanya.

Dia menambahkan, penyakit ini akan sembuh dengan sendirinya, yakni sekitar empat mingguan. "Terduga pasien cacat monyet ini baru yang pertama di Kalbar," ungkapnya.

 

sumber : Antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA