Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Khofifah Minta Pemerintah Pusat Percepat Suplai Vaksin PMK

Jumat 17 Jun 2022 20:55 WIB

Red: Nur Aini

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa (kiri) melihat dokter hewan dari Pusat Veteriner Farma (Putvetma) Surabaya menyuntikkan vaksin wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) untuk sapi di kandang kawasan Tanjungsari, Taman, Sidoarjo, Jawa Timur, Jumat (17/6/2022). Kunjungan tersebut untuk melihat secara langsung vaksinasi PMK bagi hewan ternak untuk mengendalikan penularan penyakit mulut dan kuku hewan (PMK).

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa (kiri) melihat dokter hewan dari Pusat Veteriner Farma (Putvetma) Surabaya menyuntikkan vaksin wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) untuk sapi di kandang kawasan Tanjungsari, Taman, Sidoarjo, Jawa Timur, Jumat (17/6/2022). Kunjungan tersebut untuk melihat secara langsung vaksinasi PMK bagi hewan ternak untuk mengendalikan penularan penyakit mulut dan kuku hewan (PMK).

Foto: ANTARA/Humas Pemprov Jatim
Percepatan vaksin untuk memutus penulaan PMK ternak di Jawa Timur

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, meminta pemerintah pusat mempercepat suplai vaksin penyakit mulut dan kuku (PMK) guna memutus rantai penularan penyakit hewan ternak di Jawa Timur.

"Kebutuhan vaksin menurut kami sangat darurat karena transmisi penularan PMK sangat cepat. Oleh karena itu, kami harap ada percepatan suplai vaksin dari pemerintah pusat sembari menunggu vaksin lokal dari Pusat Veteriner Farma," kata dia, dalam keterangannya, Jumat (17/6/2022)

Baca Juga

Setelah tiba sebanyak 1.000 dosis vaksin PMK dari Kementerian Pertanian untuk Jawa Timur pada Jumat (17/6), dia secara langsung mengawal dan memantau distribusi penyuntikan vaksin PMK ke hewan ternak menjelang pelaksanaan Idul Adha. Didampingi Bupati Sidoarjo, Ahmad Muhdlor Ali, dia meninjau sentra peternakan sapi di Kecamatan Taman Sidoarjo di mana ada 30 sapi perah yang disuntik vaksin.

Dari total vaksin PMK yang diimpor oleh Kementerian Pertanian, yakni sebanyak 3.000.000 dosis, Jawa Timur mendapat kuota sebanyak 1.500.000 dosis. Dari jumlah tersebut, sebanyak 10.000 dosis telah masuk ke Indonesia dan 1.000 dosis telah masuk di Jawa Timur pada Selasa (14/6).

Selanjutnya, vaksin langsung didistribusikan ke Kabupaten Sidoarjo sebanyak 200 dosis dan Kabupaten Pasuruan sebanyak 800 dosis. Ia menjelaskan, pemberian vaksin PMK kepada sapi ini membutuhkan tiga kali vaksin.

"Vaksin yang dikirim ke Jatim masih minim, yakni 1.000 dosis dan baru terpakai sejumlah 200 suntikan. Dalam sekali membuka botol vaksin mampu untuk menyuntik 100 sapi dan harus habis disuntikkan. Saat ini prioritas untuk sapi perah," ucapnya.

Ia menegaskan, prioritas penyuntikan vaksinasi ini diutamakan bagi sapi perah mengingat ketersediaan yang sangat terbatas. Untuk itu, diharapkan vaksin lokal dari Pusat Veteriner Farma bisa segera rampung pada akhir Juli atau awal Agustus.

Ia berpandangan, penanganan PMK ini mirip dengan penanganan Covid-19. Proses penyebaran melalui udara ini yang menjadikan penyebaran virus PMK lebih cepat. Menurut dia, langkah terbaik dalam melakukan pencegahan penularan adalah melalui proteksi dan isolasi. Proteksi tidak dilakukan pada daerah-daerah yang terdampak saja, tetapi juga pada daerah yang hewan ternaknya masih terjaga sehat.

"Jadi, yang sehat tolong dijaga untuk tidak keluar agar tetap sehat," ucapnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA