Wednesday, 10 Rajab 1444 / 01 February 2023

Penelitian Ungkap Kekeringan Abad Keenam Buka Jalan Tersebarnya Islam di Arab Selatan

Sabtu 18 Jun 2022 06:16 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah

Penelitian Ungkap Kekeringan Abad Keenam Buka Jalan Tersebarnya Islam di Arab Selatan

Foto:
Perubahan iklim dapat menyebabkan negara tidak stabil, namun kerap diabaikan.

Analisis isotop dari lapisan stalagmit memungkinkan peneliti menarik kesimpulan tentang jumlah curah hujan tahunan. Misalnya, mereka menemukan tidak hanya bahwa lebih sedikit hujan yang turun dalam periode yang lebih lama, tetapi juga pasti ada kekeringan ekstrem. Berdasarkan peluruhan radioaktif uranium, para peneliti dapat menentukan tanggal periode kering ini hingga awal abad keenam Masehi, meskipun hanya dengan akurasi 30 tahun.

Pekerjaan detektif dalam kasus kematian Himyar

“Apakah ada korelasi temporal langsung antara kekeringan ini dan penurunan Kerajaan Himyarite, atau apakah itu benar-benar tidak dimulai sampai setelah itu – itu tidak mungkin untuk ditentukan secara meyakinkan dari data ini saja,” jelas Fleitmann. 

Karena itu, dia menganalisis rekonstruksi iklim lebih lanjut dari wilayah tersebut dan menyisir sumber-sumber sejarah, bekerja sama dengan sejarawan untuk mempersempit waktu kekeringan ekstrem, yang berlangsung beberapa tahun.

“Itu seperti kasus pembunuhan: kami memiliki kerajaan yang mati dan sedang mencari pelakunya. Selangkah demi selangkah, bukti membawa kami lebih dekat ke jawabannya,” kata peneliti.

Sumber-sumber yang berguna termasuk, misalnya, data tentang ketinggian air Laut Mati dan dokumen sejarah yang menggambarkan kekeringan beberapa tahun di wilayah tersebut dan berasal dari tahun 520 masehi, yang memang menghubungkan kekeringan ekstrem dengan krisis di Kerajaan Himyarite.

“Air benar-benar sumber daya yang paling penting. Jelas penurunan curah hujan dan terutama beberapa tahun kekeringan ekstrem dapat mengacaukan kerajaan semi-gurun yang rentan,” kata Fleitmann. 

Selain itu, sistem irigasi membutuhkan pemeliharaan dan perbaikan yang konstan. Hal tersebut hanya dapat dicapai dengan puluhan ribu pekerja yang terorganisir dengan baik. Penduduk Himyar, yang dilanda kelangkaan air, agaknya tidak bisa lagi menjamin pemeliharaan yang melelahkan ini sehingga memperburuk situasi lebih lanjut.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA