Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

Airlangga: 30 Persen Penerima Kartu Prakerja Sudah tak Menganggur

Jumat 17 Jun 2022 17:11 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto

Foto: Istimewa
Sebanyak 66 persen pekerja menggunakan sertifikasi prakerja untuk mendapat pekerjaan.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyebutkan capaian program Kartu Prakerja, saat ini 30 pesertanya sudah tidak menganggur alias sudah bekerja dan membuka usaha sendiri. "Sebanyak 30 persen dari yang sebelumnya menganggur kini sudah bekerja atau berusaha. Sebanyak 66 persen (peserta) menggunakan sertifikasi prakerja untuk mendapatkan pekerjaan," ungkapnya di hadapan Presiden Joko Widodo dan alumni Program Kartu Prakerja dalam acara "Temu Raya #KitaPrakerja" di Sentul International Convention Center (SICC) Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat (17/6/2022).

Menurutnya, program dengan jumlah 12,8 juta peserta itu menjadi pembayaran G to P (Government to People) yang paling masif dibandingkan dengan negara-negara lain. Hal itu membuat Indonesia menjadi negara paling siap di forum Unesco terkait informasi digital.

Baca Juga

"Di Unesco, terkait informasi digital, dari hampir seluruh negara yang memaparkan, yang paling siap, Insya Allah adalah Indonesia. Perdana Menteri Belanda juga ingin melihat Program Kartu Prakerja," kata Airlangga.

Di samping itu, program ini juga menjadi inklusi keuangan, karena sebanyak 93 persen peserta program memilih menggunakan e-money, dan sebanyak 28 persen peserta baru mengenal rekening bank atau e-money melalui Program Kartu Prakerja.

Kemudian, menurut Airlangga, Program Kartu Prakerja juga berhasil menggerakkan pasar pelatihan prakerja dengan nilai belanja dari pemerintah sekitar Rp 6 triliun. "Pasar yang dibentuk dari pelatihan prakerja adalah pasar pelatihan, nilainya adalah Rp 6 triliun, sebelum pelatihan pasarnya kosong. Keberhasilan ini menggabungkan supply and demand," tuturnya.

Sementara, Direktur Eksekutif Manajemen Pelaksana (PMO) Program Kartu Prakerja, Denni Puspa Purbasari di tempat yang sama menyebutkan bahwa peserta Kartu Prakerja kini hampir mencapai 13 juta dari 115 juta orang yang mendaftar.Ia mengaku bangga dengan adanya program Kartu Prakerja, karena menurutnya satu dari 10 angkatan kerja adalahprakerja.

"Prakerja ini bukan belas kasihan. Kalian sendiri yang mendaftar dan berlatih untuk berbuat kemajuan. Kita semua ingin memperbaiki diri. Tidak ada kata puas, tidak ada kata cukup," kata Denni.

Acara "Temu Raya #KitaPrakerja" ini dihadiri sekitar 8.000 alumni Program Kartu Prakerja. Turut hadir pula Menteri Keuangan Sri Mulyani, Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah, dan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA