Friday, 11 Rabiul Awwal 1444 / 07 October 2022

Intelijen Belanda Gagalkan Upaya Mata-Mata Rusia Menyusup di ICC

Jumat 17 Jun 2022 11:16 WIB

Rep: Rizky Jaramaya / Dwina Agustin/ Red: Esthi Maharani

Gerbang masuk Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag, Belanda.

Gerbang masuk Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag, Belanda.

Foto: REUTERS/Jerry Lampen
Mata-mata Rusia yang menggunakan identitas palsu sebagai warga Brasil

REPUBLIKA.CO.ID, DEN HAAG -- Badan intelijen Belanda pada Kamis (16/6/2022) mengatakan, mereka menggagalkan upaya canggih mata-mata Rusia yang menggunakan identitas palsu sebagai warga Brasil. Mata-mata Rusia itu bekerja magang di Pengadilan Kriminal Internasional (ICC), yang sedang menyelidiki tuduhan kejahatan perang Rusia di Ukraina.  

Badan Intelijen dan Keamanan Umum Belanda (AIVD) mengatakan, seorang pria berusia 36 tahun yang diidentifikasi sebagai Sergey Vladimirovich Cherkasov, bekerja untuk agen bayangan GRU Rusia. Dia mencoba mendapatkan akses ke ICC yang berbasis di Den Haag dengan nama samaran Viktor Muller Ferreira.

“Jika perwira intelijen itu berhasil mendapatkan akses sebagai pekerja magang ke ICC, dia dapat mengumpulkan informasi intelijen di sana dan mencari (atau merekrut) sumber, serta mendapatkan akses ke sistem digital ICC. Dia mungkin juga dapat mempengaruhi proses pidana ICC," ujar pernyataan AIVD.

Pada April Badan intelijen Belanda telah menyampaikan pemberitahuan kepada layanan imigrasi Belanda bahwa, Cherkasov alias Ferreira dianggap sebagai ancaman keamanan nasional. “Dengan alasan ini, pria itu ditolak masuk ke Belanda pada April dan dia dipulangkan kembali ke Brasil pada penerbangan pertama," kata AIVD.

Juru bicara ICC, Sonia Robla mengatakan, ICC mendapatkan pengarahan oleh otoritas Belanda. ICC sangat berterima kasih kepada intelijen Belanda atas operasi penting yang dapat mengungkap ancaman keamanan.

"Sebagai negara tuan rumah ICC, peran otoritas Belanda adalah kunci dalam perlindungan markas ICC.  ICC menanggapi ancaman ini dengan sangat serius dan akan terus bekerja dan bekerja sama dengan Belanda," ujar Robla.

Badan intelijen Belanda mengatakan, Cherkasov menggunakan identitas penyamaran yang dibangun dengan baik. Dia menyembunyikan semua hubungannya dengan Rusia, khususnya GRU. Badan intelijen Belanda mengatakan, Cherkasov adalah agen "ilegal" "yang menerima pelatihan panjang dan ekstensif.

Intelijen Belanda itu bahkan merilis sebuah dokumen yang dibuat sekitar 2010. Dalam dokumen tersebut, Cherkasov memaparkan latar belakangnya yang dibuat-buat.

“Karena identitas alias mereka, orang ilegal sulit ditemukan. Untuk alasan itu, mereka sering tidak terdeteksi, sehingga memungkinkan mereka untuk melakukan kegiatan intelijen. Karena mereka menampilkan diri sebagai orang asing, mereka memiliki akses ke informasi yang tidak dapat diakses oleh warga negara Rusia," ujar pernyataan AIVD.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA