Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Penduduk Dubai yang Terpapar Cacar Monyet Harus Isolasi Selama 21 Hari

Kamis 16 Jun 2022 16:18 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Friska Yolandha

Bulan purnama terbit di atas cakrawala kota dengan menara tertinggi di dunia, Burj Khalifa, di Dubai, Uni Emirat Arab, Selasa, 14 Juni 2022. Penduduk Dubai yang tertular cacar monyet harus dikarantina selama 21 hari.

Bulan purnama terbit di atas cakrawala kota dengan menara tertinggi di dunia, Burj Khalifa, di Dubai, Uni Emirat Arab, Selasa, 14 Juni 2022. Penduduk Dubai yang tertular cacar monyet harus dikarantina selama 21 hari.

Foto: AP Photo/Kamran Jebreili
Orang yang mengalami kritis akan menjalani isolasi total di rumah sakit sampai sembuh

REPUBLIKA.CO.ID, DUBAI -- Penduduk Dubai yang tertular cacar monyet harus dikarantina selama 21 hari. Surat edaran dari Otoritas Kesehatan Dubai menyatakan bahwa, pasien dewasa dengan gejala ringan dan tanda vital stabil dapat mengisolasi diri di rumah.

Dilansir Alarabiya, Kamis (16/6/2022), orang yang mengalami demam lebih dari 38,5 derajat, memiliki ruam yang menutupi lebih dari 30 persen luas permukaan tubuh, dan memiliki tanda-tanda vital yang tidak stabil harus diisolasi di rumah sakit. Demikian pula wanita hamil, anak-anak di bawah usia enam tahun, dan pasien lanjut usia yang berusia di atas 70 tahun. Orang yang mengalami kritis  akan menjalani isolasi total di rumah sakit sampai sembuh. Kesehatan mereka akan dipantau secara ketat selama masa isolasi.

Baca Juga

Awal bulan ini, Kementerian Kesehatan dan Pencegahan Uni Emirat Arab (UEA) mengumumkan lima kasus baru cacar monyet. Sementara dua orang dinyatakan pulih. Uni Emirat Arab mendeteksi kasus pertama cacar monyet pada 24 Mei. Seorang pelancong dari negara Afrika barat diidentifikasi menderita cacar tersebut. Kementerian Kesehatan telah memperingatkan anggota masyarakat untuk mengambil tindakan pencegahan terhadap penyakit cacar monyet selama perjalanan dan pertemuan sosial.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), cacar monyet dapat menyebar melalui transmisi cairan tubuh atau luka pada orang yang terinfeksi. Termasuk melalui bahan yang mereka sentuh seperti pakaian atau sprei. Virus ini juga dapat ditularkan dari ibu ke bayi dalam kandungan.

Gejala cacar monyet meliputi sakit kepala, demam, nyeri otot, kelelahan, dan ruam yang khas pada kulit.  Kebanyakan orang yang terkena penyakit ini sembuh dalam beberapa minggu. Penyakit cacar monyet memiliki tingkat kematian sekitar 10 persen.

Dr Neema Madhusoodanan Nambiar dari Bareen International Hospital mengatakan, infeksi cacar monyet dapat ditularkan dari hewan ke manusia melalui kontak dengan cairan tubuh yang terinfeksi, misalnya gigitan atau cakaran.

Cacar monyet juga dapat ditularkan langsung oleh orang yang terinfeksi melalui kontak langsung melalui ruam kulit, cairan tubuh, dan tetesan pernapasan.

“Orang yang terinfeksi dapat menular dari 1 hari sebelum timbulnya ruam hingga 21 hari setelah gejala pertama, atau sampai semua lesi kulit menjadi koreng dan gejala lainnya hilang,” ujar Namibia.

Pakar kesehatan di UEA mengatakan, vaksin cacar dapat melindungi dari cacar monyet hingga 85 persen. Organisasi Keaehatan Dunia (WHO) mengatakan, Monkeypox atau cacar monyet pertama kali diidentifikasi pada manusia di Republik Demokratik Kongo pada 1970.

sumber : AP
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA