Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

Momen Romantis Antara Nabi Muhammad dan Aisyah

Kamis 16 Jun 2022 17:16 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Muhammad Hafil

Momen Romantis Antara Nabi Muhammad dan Aisyah. Foto:   Rasulullah SAW. Ilustrasi

Momen Romantis Antara Nabi Muhammad dan Aisyah. Foto: Rasulullah SAW. Ilustrasi

Foto: Republika/Kurnia Fakhrini
Nabi Muhammad adalah pahlawan bagi kaum wanita.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA — Dalam benak sebagian orang, menjadi wanita muslim sangat sulit, karena ia harus tunduk pada laki-laki dan masyarakat. Sayangnya pemikiran itu tidak selalu benar. Justru Islam datang untuk menyelamatkan da menghormati hak-hak perempuan.   

Mari kita lihat bagaimana Islam menghargai perempuan dan melindunginya dari menjadi komoditas yang bisa diperjualbelikan. Mari kita lihat bagaimana Nabi Muhammad SAW adalah pahlawan hak-hak perempuan di Jazirah Arab.

Baca Juga

Menghormati Wanita

Di era pra-Islam, ketika orang-orang Arab memiliki kebiasaan mengubur bayi perempuan hidup-hidup, lalu Nabi Muhammad berjanji bahwa siapa pun yang mendisiplinkan putrinya dengan baik akan masuk surga.

Pada saat itu wanita diperlakukan seperti budak atau harta benda dan persetujuan pribadi mereka tentang apa pun dianggap tidak penting. Mereka bahkan tidak pernah diperlakukan sebagai pihak dalam kontrak pernikahan. 

Nabi Muhammad lebih dari sekedar memberi perempuan hak untuk menerima atau menolak pernikahan, beliau juga melarang memaksa perempuan untuk menikah di luar kehendak mereka.

Identitas wanita Muslim disimpan setelah menikah. Nabi SAW telah memberikan hak untuk tidak mengubah nama keluarga menjadi nama suaminya setelah menikah. 

Di beberapa negara Muslim, perempuan dikenal dengan nama ayahnya, sebagai tanda identitas dirinya. Dia juga memiliki hak untuk meminta cerai, jika perlu dalam hukum Islam.

Memang, Nabi Muhammad adalah orang pertama di semenanjung yang memberi perempuan hak untuk memilih, di masa di mana mereka diperlakukan hanya untuk satu tujuan dan kemudian dibuang.

Sebuah Kisah Romantis

Jika Anda ingin membaca kisah cinta yang sempurna, saya sarankan Anda tidak membaca "Romeo dan Juliet" tetapi membaca kisah Muhammad dan Aisha. Dilansir dari About Islam, Kamis (16/6/2022), dalam kata-kata Aisha sendiri menjelaskan betapa indahnya hubungan antara dia dan Nabi Muhammad SAW.

Nabi adalah suami yang penuh kasih. Aisha berbicara tentang saat-saat dia menikmati makan bersamanya. Dia menikmati makanannya hanya ketika dia duduk di sebelahnya. 

Mereka minum dari satu cangkir dan beliau memperhatikan di mana Aisah meletakkan bibirnya sehingga dia bisa meletakkan bibirnya di area yang sama. Dia makan dari tulang setelah dia makan dan meletakkan mulutnya di tempat dia makan. Dia juga mengatakan bahwa dia memasukkan potongan makanan ke dalam mulutnya dan dia akan melakukan hal yang sama.

Cinta yang kuat

'Aisha dan Nabi akan menggunakan bahasa kode satu sama lain yang menunjukkan cinta mereka. Dia bertanya kepada Nabi bagaimana dia akan menggambarkan cintanya padanya. Nabi Muhammad menjawab, mengatakan: "Seperti simpul pengikat yang kuat." Semakin Anda menarik, semakin kuat simpul itu.

Seringkali 'Aisha bercanda bertanya, "Bagaimana simpulnya?" Nabi akan menjawab, "Sekuat hari pertama,”

Ketika dia ditanya: “Apa yang biasa dilakukan Nabi di rumahnya?” Aisah menjawab, “Dia biasa menyibukkan diri melayani keluarganya.” Ketika salah satu sahabatnya bertanya kepadanya “siapa yang paling kamu cintai di hatimu?” dia langsung menjawab “Aisha”.

Sebelum kematiannya, kata-kata terakhir Nabi Muhammad kepada para sahabatnya adalah: “Perlakukan wanita dengan kebaikan, perlakukan wanita dengan kebaikan! Takutlah kepada Tuhan dalam hubungannya dengan mereka dan pastikan Anda menginginkan yang baik untuk mereka”.

Ini adalah kata-kata terakhirnya kepada para sahabatnya tentang wanita yang menanggapi makna dari ayat yang diwahyukan berikut tentang kehidupan pasangan:

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya adalah Dia menciptakan untukmu, dari dirimu sendiri, pasangan-pasangan, agar kamu tenang di dalamnya, dan Dia menjadikan di antara kamu cinta dan kasih sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berpikir” (Alqur’an 30:21)

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA