Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Pertama Kalinya, Festival Muslim Digelar di Australia dengan Semarak  

Rabu 15 Jun 2022 17:08 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nashih Nashrullah

Beberapa Muslimah yang tinggal di Australia (ilustrasi). Festival Muslimah satukan baragam perintis Muslim dari berbagai profesi

Beberapa Muslimah yang tinggal di Australia (ilustrasi). Festival Muslimah satukan baragam perintis Muslim dari berbagai profesi

Foto: SBS.com
Festival Muslimah satukan baragam perintis Muslim dari berbagai profesi

REPUBLIKA.CO.ID, SYDNEY –  Festival Muslimah pertama di Australia digelar di Sydney Australia pada awal bulan ini. Festival tersebut menyatukan para perintis Muslim, pemimpin, selebritas, seniman, profesional, aktivis, dan orang-orang yang berprestasi dalam satu hari panel, lokakarya, dan instalasi seni interaktif. 

Randa Abdel-Fattah, rekan peneliti DECRA di Departemen Sosiologi di Universitas Macquarie, dalam artikelnya menyampaikan, festival tersebut diselenggarakan oleh wanita Muslimah dan untuk Muslimah. 

Baca Juga

"Apa yang membuat festival ini begitu menyegarkan adalah adanya ruang untuk spektrum cara mengalami dan merangkul identitas Muslim seseorang. Panel yang diadakan melintasi beragam tantangan identitas dan dinamika kekuasaan yang kacau dan rumit dalam kehidupan perempuan Muslim," kata dia seperti dilansir Al Araby, Selasa (14/6/2022). 

Meski secara statistik terungkap bahwa ada lebih dari 85 persen pelecehan islamofobia terhadap wanita Muslim bercadar di Australia, festival ini digelar bukan didasarkan pada narasi tentang korban atau krisis atas korban Muslim berhijab Islamofobia. 

Randa mengatakan, terlalu sering Islamofobia direduksi menjadi insiden pelecehan, intimidasi, dan pelecehan antarpribadi yang biasanya terjadi di ruang publik. Targetnya sering kali direduksi menjadi sosok Muslimah bercadar. 

Festival kali ini, lanjut Randa, merupakan pengejawantahan dari pemahaman yang tajam bahwa realitas politik kehidupan Muslimah telah melampaui jilbab yang disebut teroris dalam perjalanan pulang dengan bus. Kondisi politik yang menghidupkan dan memberikan izin untuk terjadinya penyalahgunaan tersebut harus ditangani. 

Berbagai ruang di mana kekuasaan dan hak istimewa didistribusikan, ditentang dan digunakan, harus dibongkar dan dihadapi. 

Tim penyelenggara festival tersebut terdiri dari wanita-wanita muda yang brilian, garang, terinspirasi, dan gigih. Festival menawarkan sebuah program yang menarik perhatian pada sifat interseksional dari kehidupan Muslimah. 

Berbagai panel dan lokakarya menyoroti cara perempuan menyusun strategi berbagai sumbu identitas dan menegosiasikan ketidaksetaraan kekuasaan yang tumpang tindih tidak hanya di masyarakat luas tetapi juga di dalam komunitasnya sendiri. 

"Bagaimana wanita Muslim menegosiasikan Islamofobia dan langit-langit kaca dan politik tempat kerja yang beracun dalam profesi hukum, sektor nirlaba, akademisi, dan sebagainya? Bagaimana wanita Muslim menemukan keberanian dan keyakinan pribadi untuk mengubah karir dan menghadapi hambatan struktural kapitalis dan patriarki?," ungkapnya. 

Menurut Randa, sebagai salah satu komunitas yang paling heterogen secara etnis dan budaya, Muslim, terutama Muslimah, menavigasi perbedaan sosial yang kompleks dan lokasi. Termasuk etnis, kelas sosial ekonomi, seksualitas, kemampuan, sektarianisme, migrasi dan status kewarganegaraan, status perkawinan dan tugas pengasuhan. "Perempuan Muslim secara bersamaan berjuang melawan sistem eksternal dan konflik internal komunitas," katanya. 

"Ada begitu banyak momen yang mendalam bagi saya di festival. Momen-momen yang membuat saya menangis tersedu-sedu, atau memprovokasi saya untuk tertawa terbahak-bahak hingga perut saya sakit," kata Randa. 

Toni Morrison, yang berbicara tentang rasisme sebagai gangguan, menyebutkan bahwa rasisme, yang disebut 'perang melawan teror', telah merampas begitu banyak waktu yang berharga dari generasi perempuan Muslim. Maka kini saatnya menjalani hidup mereka dengan cara mereka sendiri. 

Saatnya mengejar hasrat dan minat untuk kesenangan daripada menolak, membalas, atau melawan. Saatnya membayangkan, membangun, dan mencipta tanpa harus berhadapan dengan kekerasan dan kekuatan penghancur dari kekuatan eksternal. Saatnya memberdayakan, memperkaya, dan meningkatkan," ujarnya. 

Untuk itu, dibutuhkan satu ruang untuk saling membesarkan sebagai ibu, pengasuh, saudara perempuan, istri, bibi, teman, aktivis, profesional, dan kreatif. "Apa yang sangat jelas dari hampir setiap wanita yang saya dengar berbicara, atau yang bergaul dengan saya di antara sesi, adalah keinginan universal untuk sistem pendukung yang menawarkan kita semua sebuah ruang," kata Randa. "Sebuah desa untuk bermain, menemukan kegembiraan, mengekspresikan diri, menyembuhkan dan membangun jauh dari 'gangguan'. Untuk menghormati persimpangan hidup kita yang banyak dan tumpang tindih, Festival Muslimah pertama di Australia memberi kita semua kesempatan untuk mulai meletakkan dasar-dasar ruang kita," tambah Randa.

 

Sumber: https://english.alaraby.co.uk/opinion/australias-muslim-womens-festival-and-muslim-women 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA