Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Pejabat Israel Serukan Usir Orang-Orang Arab ke Swiss Tuai Kecaman

Rabu 15 Jun 2022 09:11 WIB

Red: Esthi Maharani

Pernyataan pejabat senior Israel yang serukan pengusiran orang Arab ke Swiss mendapat kecaman

Pernyataan pejabat senior Israel yang serukan pengusiran orang Arab ke Swiss mendapat kecaman

Pernyataan Wakil Menteri Israel Matan Kahana memicu kecaman

REPUBLIKA.CO.ID., YERUSALEM -- Seorang pejabat senior Israel pada Selasa (14/6/2022) menyerukan pengusiran orang-orang Arab dengan kereta api ke Swiss yang mengundang banyak kecaman.

“Jika ada tombol yang dapat Anda tekan yang membuat semua orang Arab menghilang, yang akan mengirim mereka ke kereta ekspres ke Swiss — semoga mereka menjalani kehidupan yang luar biasa di sana, saya berharap yang terbaik bagi mereka di dunia — saya akan menekan tombol itu,” ucap Wakil Menteri Agama Matan Kahana dalam pernyataan yang dikutip Badan Penyiaran Israel.

“[Tapi] tidak ada tombol seperti itu [...] tampaknya kita ditakdirkan untuk ada di sini [bersama] di tanah ini dalam beberapa bentuk,” tambahnya saat berbicara kepada pelajar di sebuah sekolah menengah di pemukiman Efrat di daerah pendudukan Tepi Barat.

"Ada yang berpikir jika kita kembali ke perbatasan 1967, akan ada dua negara bagian di sini yang akan hidup damai satu sama lain [...] Saya pikir itu omong kosong," katanya.

Kahana kemudian mentweet bahwa populasi Yahudi dan Arab “harus bekerja untuk hidup berdampingan.”

“Koalisi kami adalah langkah berani menuju tujuan ini dalam diskusi yang lebih besar ini, beberapa pernyataan saya diucapkan dengan buruk,” tambahnya.

Namun pernyataannya mendapat kecaman dari anggota Knesset Arab Ahmad Tibi, yang menulis di Twitter.

"[Jika] ada tombol yang mengeluarkan Anda dari pemerintah dan Knesset; saya akan segera menekannya."

Menurut Badan Penyiaran Israel, Kahana kemudian menelepon Tibi dan meminta maaf kepadanya atas pernyataannya.

 

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/pejabat-israel-serukan-usir-orang-orang-arab-ke-swiss/2613219
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA