Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Puan Ingatkan Agar Pemilu Sesuai dengan Prinsip Demokrasi

Selasa 14 Jun 2022 22:17 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Ketua DPR Puan Maharani bersiap memberikan sambutan saat Peluncuran Tahapan Pemilu 2024 di Halaman Gedung KPU RI, Jakarta, Selasa (14/6/2022). Acara peluncuran tahapan Pemilu 2024 ini dihadiri oleh perwakilan partai politik dan pejabat terkait. KPU juga mulai menghitung mundur menuju hari pemungutan suara Pemilu yang ditetapkan pada 14 Februari 2024. Prayogi/Republika.

Ketua DPR Puan Maharani bersiap memberikan sambutan saat Peluncuran Tahapan Pemilu 2024 di Halaman Gedung KPU RI, Jakarta, Selasa (14/6/2022). Acara peluncuran tahapan Pemilu 2024 ini dihadiri oleh perwakilan partai politik dan pejabat terkait. KPU juga mulai menghitung mundur menuju hari pemungutan suara Pemilu yang ditetapkan pada 14 Februari 2024. Prayogi/Republika.

Foto: Prayogi/Republika.
Pemilu tak sesuai prinsip demokrasi dinilai dapat memecah persatuan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua DPR RI Puan Maharani mengingatkan agar pelaksanaan Pemilu 2024 yang mulai tahapannya pada 14 Juni 2022 harus sesuai dengan prinsip-prinsip demokrasi. Pemilu di luar prinsip bisa menjadi bumerang.

"Di sisi lain, ibarat pisau bermata dua, penyelenggaraan pemilu yang tidak sesuai dengan prinsip-prinsip demokrasi juga bisa menjadi bumerang bagi kehidupan berbangsa dan bernegara," kata Puan di Jakarta, Selasa (14/6/2022).

Baca Juga

Puan mengatakan bahwa para pendiri bangsa pernah mengingatkan kepada bangsa ini tentang bahaya pemilu yang tidak sesuai dengan prinsip-prinsip demokrasi, justru menjadi ajang demokrasi yang bisa memecah persatuan bangsa Indonesia.

Pada tahun 1955, kata Puan, presiden pertama Republik Indonesia Ir Soekarno pernah memberi pesan kepada bangsa ini bahwa pemilihan umum jangan menjadi tempat pertempuran perjuangan kepartaian yang dapat memecah belah bangsa Indonesia.

Hari-hari ini, lanjut Puan, atmosfer Pemilu 2024 telah mendekati kekhawatiran yang pernah disampaikan oleh Bung Karno tersebut. Diskusi-diskusi di ruang publik tentang dinamika menuju Pemilu 2024 telah dan sangat diwarnai oleh argumentasi-argumentasi yang mengarah pada polarisasi tidak sehat di antara anak bangsa.

Oleh karena itu, Ketua DPR RI mengimbau segenap elemen bangsa untuk mengembalikan hakikat dan jati diri pemilu sebagai instrumen demokrasi yang berorientasi pada persatuan dan kesatuan bangsa, bukan sebaliknya.

Puan menegaskan bahwa pemilu sebagai arena kompetisi, bukan pertempuran di antara anak bangsa. Ia mengumpamakan pemilu anggota legislatif sebagai waktu menentukan "ketua kelas", "wakil ketua kelas-1", "wakil ketua kelas-2", dan seterusnya di dalam gedung parlemen.

Selanjutnya, para ketua dan wakil ketua kelas inilah yang akan menjadi satu kesatuan bekerja sama untuk memusyawarahkan berbagai hal dan memutuskan apa yang terbaik untuk bangsa dan negara."Saya meyakini, tidak ada permasalahan yang tidak bisa dimusyarawahkan sepanjang spirit dalam bermusyawarah dilandasi oleh semangat persatuan dan kesatuan Indonesia," katanya.

Sebaliknya, lanjut dia, apabila spirit pemilu dibawa mengarah pada pertempuran yang berorientasi melukai kompetitor, pemilu akan menjadi ajang kompetisi tidak sehatyang pada berakhirnya bisa mengarah pada disintegrasi bangsa.

"Melalui pemilu, marilah kita mendengar suara, harapan, dan impian rakyat Indonesia tentang apa yang mereka ingin negara wujudkan untuk kesejahteraan hidup rakyatnya," ucap Puan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA