Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

Perlintasan Liar Citayam-Bojonggede akan Segera Ditutup

Selasa 14 Jun 2022 06:22 WIB

Rep: Shabrina Zakaria/ Red: Andi Nur Aminah

Warga melintas di perlintasan sebidang kereta tanpa palang pintu kawasan Bojonggede, Kabupaten Bogor, Jawa Barat (ilustrasi)

Warga melintas di perlintasan sebidang kereta tanpa palang pintu kawasan Bojonggede, Kabupaten Bogor, Jawa Barat (ilustrasi)

Foto: Antara/Yulius Satria Wijaya
PT KAI Daop 1 Jakarta secara masif akan menutup perlintasan liar tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Sebagai upaya untuk menjamin keselamatan perjalanan kereta api (KA) dan masyarakat sekitar, serta untuk meminimalisasi kecelakaan di perlintasan sebidang, PT KAI Daop 1 Jakarta secara masif akan menutup perlintasan liar yang ada di wilayah Daop 1 Jakarta termasuk Bogor. Dalam waktu dekat penutupan perlintasan liar akan dilakukan di petak jalan Citayam-Bojonggede.

Kahumas PT KAI Daop 1 Jakarta, Eva Chairunisa, menyebutkan perlintasan liar yang akan ditutup yakni di KM 39+9/0 Jl. Gang Pinang, KM 41+2/3 Jl. Gang Inpres dan KM 41+5/6 Jl. Gang Paseban. “Kami mengimbau bagi masyarakat yang biasa memanfaatkan perlintasan liar tersebut dapat menggunakan perlintasan resmi terdekat untuk keselamatan bersama,” kata Eva dalam keterangannya, Senin (13/6/2022).

Baca Juga

Ia menegaskan, sesuai Undang Undang No 23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian Pasal 94 menyatakan, untum keselamatan perjalanan kereta api dan pemakai jalan, perlintasan sebidang yang tidak mempunyai izin harus ditutup. Eva menjelaskan, pada periode Januari hingga Juni 2022 ini sebanyak delapan perlintasan di wilayah Daop 1 Jakarta telah ditutup dengan bekerjasama para pihak terkait seperti Direktorat Jenderal Perkeretaapian Kemenhub, Pemda, Dishub dan Aparat Kewilayahan. “Dari delapan perlintasan yang ditutup tersebut, tujuh titik merupakan perlintasan liar dan satu titik merupakan perlintasan resmi,” ujarnya.

Eva menegaskan, PT KAI Daop 1 Jakarta mengimbau kepada masyarakat yang tinggal di sekitar jalur KA agar tidak membuat perlintasan secara ilegal. Karena hal itu dapat membahayakan keselamatan perjalanan KA dan masyarakat yang melintas. 

“PT KAI terus berupaya melakukan sosialisasi kepada masyarakat agar tertib dalam berlalulintas dan ikut menjaga keselamatan perjalanan KA,” ujarnya.

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA