Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

Klaster Bar Beijing Terlacak 115 Positif dan 6.158 Dikarantina

Sabtu 11 Jun 2022 20:48 WIB

Red: Friska Yolandha

Warga Beijing, China makan di tempat, sementara pengendara layanan pesan antar menunggu pesanan di sebuah restoran di salah satu mal, Senin (6/6/2022). Restoran dan kafe di Beijing buka untuk pertama kalinya setelah sebulan tutup dalam upaya pengendalian kasus Covid-19.

Warga Beijing, China makan di tempat, sementara pengendara layanan pesan antar menunggu pesanan di sebuah restoran di salah satu mal, Senin (6/6/2022). Restoran dan kafe di Beijing buka untuk pertama kalinya setelah sebulan tutup dalam upaya pengendalian kasus Covid-19.

Foto: AP Photo/Andy Wong
Beijing mencabut larangan pelayanan kafe dan restoran mulai 6 Juni 2022.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Klaster baru COVID-19 varian Omicron yang ditemukan di salah satu bar di kawasan internasional Sanlitun, Beijing, China, hingga Sabtu (11/6/2022) sore terlacak 115 orang dinyatakan positif terinfeksi. Sebanyak 6.158 orang dikarantina.

Semua ditemukan di antara pengunjung bar dan beberapa kontak dekatnya, demikian Deputi Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Menular (CDC) Kota Beijing, Liu Xiaofeng, kepada pers. Satu kasus ditemukan pada seorang pengunjung bar Heaven Supermarket di sekitar Workers Stadium, Sanlitun, Distrik Chaoyang, yang tidak menunjukkan hasil tes negatif dalam 14 hari terakhir pada hari pertama pemulihan Kota Beijing, Senin (6/6/2022).

Baca Juga

Meskipun status lockdown dicabut sejak lima hari lalu, otoritas Beijing tetap mewajibkan hasil tes negatif PCR yang berlaku dalam 72 jam terakhir. 

Satu kasus tersebut sempat mengalami flu pada Rabu (8/6/2022) malam. Walau begitu, dia tetap mengunjungi bar lagi pada Kamis (9/6/2022), kemudian tes PCR hasilnya positif.

Hampir semua pengunjung bar tersebut terlacak sistem kode kesehatan (jiankangbao) yang wajib dipindai melalui pesawat telepon seluler. Semua pelaku bisnis, termasuk restoran dan tempat hiburan, harus bertanggung jawab kepada para pengunjung dan karyawannya, demikian CDC.

Otoritas Beijing melarang kafe dan restoran menerima pengunjung pada 1 Mei. Larangan tersebut dicabut pada 6 Juni.

Namun baru tiga hari berjalan normal, ditemukan klaster baru lagi di bar yang berada di samping Workers Stadium. Akhirnya beberapa bar dan restoran di Distrik Chaoyang ditutup total selama 10 hari, terhitung mulai Sabtu.

Meskipun demikian, otoritas di Beijing dan Shanghai (yang telah dicabut status lockdown terlebih dulu) tetap melakukan pemulihan dengan penuh kehati-hatian.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA