Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

Harga Energi dan Pangan Mengerek Inflasi AS ke Level Tertinggi dalam 40 Tahun Terakhir

Sabtu 11 Jun 2022 07:36 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nidia Zuraya

Harga besin (ilustrasi). Harga energi dan pangan mengerek inflasi AS ke level tertinggi dalam 40 tahun terakhir.

Harga besin (ilustrasi). Harga energi dan pangan mengerek inflasi AS ke level tertinggi dalam 40 tahun terakhir.

Foto: REUTERS/Max Rossi
Tingkat inflasi tahunan naik menjadi 8,6 persen di bulan Mei 2022.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Harga-harga kebutuhan pokok di AS naik lebih cepat dari perkiraan bulan lalu. Itu disebabkan kenaikan biaya energi dan makanan mendorong inflasi ke tingkat tertinggi sejak 1981.

Tingkat inflasi tahunan naik menjadi 8,6 persen di bulan Mei, kata Departemen Tenaga Kerja, setelah turun di bulan April, dikutip dari BBC, Sabtu (11/6/2022).

Baca Juga

Meningkatnya biaya hidup telah menekan rumah tangga dan memberi tekanan pada pembuat kebijakan untuk mengendalikan masalah ini. Bank sentral AS pun telah menaikkan suku bunga sejak Maret.

Analis berharap bahwa langkah tersebut mulai bekerja untuk mendinginkan aktivitas ekonomi, mengurangi tekanan harga. Namun konflik antara Rusia dan Ukraina, yang telah menaikkan harga minyak dan komoditas seperti gandum karena mengganggu ekspor dari kedua negara, telah membuat penanganan masalah menjadi lebih sulit.

Harga makanan naik lebih dari 10 persen bulan lalu dibandingkan dengan Mei 2021, sementara energi melonjak lebih dari 34 persen. Tetapi laporan hari Jumat (10/6/2022) menunjukkan kenaikan terus menyebar ke seluruh perekonomian, mendorong biaya segala sesuatu mulai dari tiket pesawat dan pakaian hingga layanan medis lebih tinggi.

"Begitu banyak gagasan bahwa inflasi telah mencapai puncaknya. Harga konsumen melampaui ekspektasi - dan tidak dalam cara yang baik dengan kenaikan tahunan 8,6% tercepat dalam lebih dari 40 tahun," kata Greg McBride, kepala analis keuangan di Bankrate.com kepada BBC.

"Lebih buruk lagi, kenaikannya hampir ada di mana-mana. Tidak ada tempat untuk bersembunyi," ujarnya menambahkan.

AS telah bergulat dengan kenaikan harga sejak tahun lalu, ketika rebound ekonomi yang kuat secara tak terduga dari guncangan pandemi - didorong oleh pengeluaran pemerintah AS dalam jumlah besar, termasuk pemeriksaan langsung ke rumah tangga - membanjiri pasokan, mendorong perusahaan untuk menaikkan harga.

Kini perang Ukraina telah menyebarkan masalah ke seluruh dunia, ditambah penutupan terkait Covid-19 di China musim semi ini berkontribusi. Ketika kenaikan biaya menghantam daya beli rumah tangga dan mendorong mundurnya pengeluaran, para pejabat memperingatkan bahwa pertumbuhan di banyak negara berisiko mengalami penurunan tajam.

"Perang di Ukraina, penguncian di China, gangguan rantai pasokan, dan risiko stagflasi memukul pertumbuhan. Bagi banyak negara, resesi akan sulit dihindari," kata Presiden Bank Dunia David Malpass minggu ini.

Pasar saham AS jatuh setelah laporan inflasi, dengan ketiga indeks utama turun lebih dari 2 persen. Penurunan tersebut menambah rentetan penurunan saham AS karena investor menjadi gugup tentang jalan bagi perekonomian.

"Bahkan jika inflasi segera memuncak, itu tidak mungkin melambat dengan cepat. Harga yang tinggi dapat memberikan tekanan pada belanja konsumen dalam jangka menengah," kata Richard Flynn, Direktur Pelaksana Charles Schwab UK.

Sementara itu, untuk saat ini, pasar tenaga kerja AS terus menambah lapangan kerja, sebuah tanda bahwa pertumbuhan terus berlanjut. Tetapi upah tidak sejalan dengan kenaikan harga. Meningkatnya biaya hidup terutama melanda rumah tangga berpenghasilan rendah, yang kebutuhan pokoknya seperti makanan dan energi merupakan bagian besar dari pengeluaran.

Jajak pendapat menunjukkan mayoritas orang Amerika melihat inflasi sebagai masalah utama yang dihadapi negara. Sentimen konsumen telah jatuh dan dukungan kepada Presiden AS Joe Biden telah merosot karena Partai Republik mengkritiknya atas masalah ini.

Selama sebulan, harga-harga naik 1 persen, didorong oleh kenaikan biaya bensin, yang telah mencapai rekor baru di AS, mendekati rata-rata hampir 5 dolar AS per galon. Dalam dengar pendapat di Washington pekan ini, Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan menurunkan harga adalah prioritas nomor satu.

Dalam sebuah pernyataan, Biden mengatakan pemerintah harus berbuat lebih banyak dan dengan cepat untuk menurunkan harga di Amerika Serikat. "Saya melakukan segala daya saya untuk menumpulkan kenaikan harga Putin, dan menurunkan biaya minyak dan makanan," katanya.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA