Saturday, 13 Rajab 1444 / 04 February 2023

Distan Cirebon: Sapi Terjangkit PMK Rata-Rata dari Luar Daerah

Jumat 10 Jun 2022 02:31 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Penjual hewan kurban mengecek kesehatan hewan di lapak penjualan hewan kurban (ilustrasi)

Penjual hewan kurban mengecek kesehatan hewan di lapak penjualan hewan kurban (ilustrasi)

Foto: Republika/Thoudy Badai
Sapi yang terjangkit PMK didatangkan dari Bumiayu, dan Boyolali.

REPUBLIKA.CO.ID, CIREBON -- Kepala Dinas Pertanian (Distan) Kabupaten Cirebon, Jawa Barat Asep Pamungkas mengatakan saat ini sudah terdapat 685 ekor sapi yang terjangkit penyakit kuku dan mulut (PMK). Rata-rata sapi yang sakit itu merupakan sapi dari luar daerah. "Sapi yang terjangkit PMK, ini didatangkan dari Bumiayu, dan Boyolali," kata Asep di Cirebon, Kamis (9/6/2022).

Asep mengatakan pada awal merebaknya wabah PMK di daerah Jawa Tengah, dan Jawa Timur, pihaknya langsung melakukan pengecekan terhadap hewan ternak, khususnya sapi. Dari pemeriksaan awal lanjut Asep, terdapat 4.000 lebih sapi dinyatakan sehat, dan tidak terjangkit PMK.

Baca Juga

Namun pada tanggal 18 Mei 2022, ada sejumlah pedagang mendatangkan sapi dari Bumiayu, Kabupaten Brebes, dan Boyolali, setelah dilakukan pengecekan ternyata terdapat sapi yang positif PMK. "Pas awal kita melakukan pengecekan semua dinyatakan sehat. Tapi setelah ada beberapa pedagang mengambil dari daerah wabah PMK, langsung menyebar," ujarnya.

Ia menambahkan, tidak bisa mendeteksi secara dini untuk mengatasi wabah PMK, karena tidak memiliki tempat pengecekan hewan. Selain itu lanjut Asep, anggaran untuk mengatasi wabah PMK juga belum turun, sehingga pihaknya tidak bisa bergerak secara maksimal.

"Meskipun sekarang petugas juga sudah turun 24 jam, tapi untuk obat-obatan sangat kurang," katanya.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA