Friday, 11 Rabiul Awwal 1444 / 07 October 2022

Konsumsi Ikan Terlalu Banyak Ada Kaitannya dengan Risiko Kanker Kulit, Kok Bisa?

Kamis 09 Jun 2022 17:34 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda

Ikan segar (Ilustrasi). Studi menemukan adanya hubungan antara konsumsi ikan berlebih dan kanker kulit. Meski begitu, tidak berarti ikan harus dijauhi.

Ikan segar (Ilustrasi). Studi menemukan adanya hubungan antara konsumsi ikan berlebih dan kanker kulit. Meski begitu, tidak berarti ikan harus dijauhi.

Foto: ANTARA/Aswaddy Hamid
Studi mengungkap kaitan konsumsi ikan berlebihan dengan risiko kanker kulit.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Konsumsi ikan bisa membawa beragam manfaat bagi kesehatan. Akan tetapi, konsumsi ikan secara berlebih tampak berkaitan dengan peningkatan risiko kanker kulit jenis melanoma.

"(Melanoma) merupakan jenis kanker kulit yang bisa menyebar ke organ lain di dalam tubuh," jelas National Health Service (NHS), seperti dilansir Express, Kamis (9/6/2022).

Baca Juga

Sebagian besar kasus melanoma disebabkan oleh paparan sinar UV. Paparan sinar UV dapat memicu kanker karena menyebabkan kerusakan pada DNA sel yang terdampak.

Menurut studi terbaru yang dilakukan oleh tim peneliti dari Brown University, paparan sinar UV bukan satu-satunya penyebab potensial dari melanoma. Tim peneliti mengungkapkan bahwa konsumsi ikan berlebih juga tampak berkaitan dengan peningkatan risiko melanoma.

Studi yang dipublikasikan dalam jurnal Cancer Causes and Control ini menemukan bahwa konsumsi ikan harian dengan rerata di atas 42,8 gram berkaitan dengan peningkatan risiko munculnya sel-sel abnormal di lapisan terluar kulit sebesar 28 persen. Terbentuknya sel-sel abnormal ini dikenal dengan melanoma stadium nol atau melanoma in situ.

"(Studi ini) telah mengidentifikasi sebuah hubungan (antara konsumsi ikan berlebih dengan risiko melanoma) yang membutuhkan investigasi lebih lanjut," ungkap peneliti Eunyoung Cho.

Belum diketahui secara pasti mengapa konsumsi ikan berlebih bisa berkaitan dengan peningkatan risiko melanoma. Meski begitu, tim peneliti menilai hubungan keduanya berkaitan dengan kontaminan yang ada pada ikan.

"Seperti bifenil poliklorin, dioksin, arsenik, dan merkuri," ujar Cho.

Studi terdahulu juga menemukan hal serupa. Berdasarkan temuan dalam studi tersebut, asupan ikan yang tinggi berkaitan dengan risiko kanker kulit yang lebih besar dan paparan yang lebih tinggi pula terhadap kontaminan-kontaminan di ikan.

Meski studi menemukan adanya hubungan antara ikan dan kanker kulit, bukan berarti ikan harus dijauhi. Ikan merupakan salah satu sumber makanan yang bergizi dan baik bagi kesehatan tubuh. Yang perlu dilakukan adalah menghindari kecenderungan mengonsumsi ikan secara berlebihan setiap hari.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA