Thursday, 18 Rajab 1444 / 09 February 2023

Ancaman Perang Ukraina, WTO: Waspadai Krisis Pangan Global

Kamis 09 Jun 2022 10:15 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

Krisis Pangan (ilustrasi)

Krisis Pangan (ilustrasi)

Foto: setkab.go.id
Negara-negara Afrika bisa sangat terpukul oleh kekurangan gandum dan pupuk.

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA -- Krisis pangan yang dipicu perang Ukraina dapat berlangsung selama bertahun-tahun tanpa intervensi. Negara-negara Afrika bisa sangat terpukul oleh kekurangan gandum dan pupuk.

Seperti dilansir dari BBC, Kamis (9/6/2022) jutaan ton biji-bijian disimpan di gudang dan pelabuhan Ukraina tidak dapat diekspor karena perang. “Itu sangat menyedihkan melihat harga gandum melonjak,” ujar Direktur Jenderal Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) Ngozi Okonjo-Iweala.

Baca Juga

Ukraina merupakan pengekspor gandum global utama, menyumbang sembilan persen dari pasar global. Hal ini juga menyumbang 42 persen besar dari pasar minyak bunga matahari global, dan 16 persen dari jagung dunia.

Karena kemacetan akibat blokade Rusia terhadap pelabuhan Laut Hitam, dan tambang Rusia dan Ukraina di sepanjang pantai, antara 20 dan 25 juta ton gandum tertahan di Ukraina sementara harga biji-bijian global melonjak.

Okonjo-Iweala mengatakan harga gandum telah naik 59 persen dibandingkan dengan tahun lalu, minyak bunga matahari naik 30 persen, sementara jagung naik 23 persen.

PBB memimpin upaya untuk mencoba membangun koridor gandum dengan pengawalan angkatan laut Turki khusus kapal tanker yang meninggalkan Odessa dan pelabuhan Ukraina lainnya. Namun Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan Ukraina perlu membersihkan ranjau dari pelabuhan Laut Hitamnya.

“Kami menyatakan setiap hari bahwa kami siap untuk menjamin keselamatan kapal yang meninggalkan pelabuhan Ukraina dan menuju perairan Turki, kami siap untuk melakukan itu bekerja sama dengan rekan-rekan Turki kami,” katanya.

Sementara itu Ukraina mengatakan perlu jaminan keamanan yang efektif sebelum dapat memulai pengiriman, menyuarakan keprihatinan Moskow dapat menggunakan koridor potensial untuk menyerang Odessa dari laut.

Ukraina biasanya memproduksi cukup untuk memberi makan empat ratus juta mulut, tetapi Rusia dituduh mengubah keranjang roti itu menjadi rudal siluman, dengan pelabuhan yang diblokade mengurangi aliran ekspor menjadi sedikit.

Adapun beberapa negara di Timur Tengah dan Afrika khususnya yang akan merasakan ancaman kelangkaan.

Libya dan Eritrea mendapatkan lebih dari 40 persen gandum mereka dari Ukraina, dan Lebanon lebih dari 60 persen tapi rasa sakitnya bersifat global; harga gandum naik sepertiga sejak Rusia menyerbu.

Tidak ada cara cepat untuk memperbaiki. Bahkan dengan kesepakatan koridor dan kemampuan untuk mengamankan kapal yang cukup, ranjau harus dipindahkan dari area tersebut untuk memastikan perjalanan yang aman, yang merupakan proses panjang yang melelahkan.

Sudah ada peringatan bahwa puluhan juta orang terancam kelaparan dan kerusuhan sosial meletus di beberapa bagian dunia. Hal itu hanya rasa dari apa yang bisa dipertaruhkan jika kesepakatan gagal terwujud, dengan rasa lapar saat ini dan anggaran yang membengkak mengancam akan tumpah ke dalam krisis ekonomi dan sosial yang berkepanjangan.

Hanya dua juta ton gandum telah diekspor dari Ukraina melalui kereta api dan truk, dan Okonjo-Iweala mengatakan sangat penting untuk melihat apakah kita bisa mendapatkan jawaban masalah tersebut.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres telah membentuk satuan tugas untuk menangani masalah ini. "Dia menghabiskan banyak waktu untuk mencoba bekerja dengan Rusia untuk melihat apakah pengaturan dapat dibuat, jadi, kami akan tetap berdoa," katanya.

Jika kesepakatan tidak dapat dibuat benar-benar akan menjadi situasi yang mengerikan di seluruh dunia. Dia mengatakan 35 negara di Afrika mengimpor pangan dari kawasan Laut Hitam itu, sedangkan 22 negara mengimpor pupuk.

"Anda dapat membayangkan betapa besar dampak ini, bahkan hanya di benua Afrika. Saya harap kita tidak mengalami krisis pangan yang sangat parah selama beberapa tahun ke depan,” katanya.

Dia mengatakan biji-bijian tidak dapat diekspor dari daerah saat ini, dan ada panen yang akan datang pada Juli, dengan jumlah yang sama yang akan terbuang, sehingga Anda dapat melihat bahwa ini akan berhasil untuk tahun berikutnya atau dua tahun, dan itu akan menjadi bencana besar bagi bagian dunia tertentu.

Dia menambahkan kemacetan rantai pasokan yang disebabkan oleh pandemi Covid dan kekurangan tenaga kerja memperburuk masalah ini. Selain itu, dia meminta para pemimpin untuk melonggarkan pembatasan ekspor bahan makanan, yang dapat memperburuk lonjakan harga pangan.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA