Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

Gedung Putih Puji Arab Saudi Sebagai Mitra Strategis

Kamis 09 Jun 2022 00:50 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Ani Nursalikah

 Presiden Joe Biden berbicara saat bertemu secara virtual dengan produsen susu formula dari South Court Auditorium di kompleks Gedung Putih di Washington, Rabu, 1 Juni 2022. Gedung Putih Puji Arab Saudi Sebagai Mitra Strategis

Presiden Joe Biden berbicara saat bertemu secara virtual dengan produsen susu formula dari South Court Auditorium di kompleks Gedung Putih di Washington, Rabu, 1 Juni 2022. Gedung Putih Puji Arab Saudi Sebagai Mitra Strategis

Foto: APAP/Susan Walsh
Biden diperkirakan akan melakukan perjalanan ke Arab Saudi akhir bulan ini.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Gedung Putih memuji Arab Saudi sebegai mitra strategis, Selasa (7/6/2022). Hal ini diungkapkan dengan nada yang terasa lebih bersahabat daripada komentar sebelumnya yang diucapkan pejabat administrasi Biden selama setahun terakhir.

Hubungan antara Washington dan Riyadh memburuk sejak pemilihan Presiden AS Joe Biden pada Januari 2021. Tetapi invasi Rusia ke Ukraina dan perkembangan geopolitik lainnya telah membuat pejabat pemerintahan Biden berusaha meredakan hubungan. Terutama setelah Arab Saudi menolak seruan AS untuk meningkatkan hubungan mereka.

Baca Juga

“Arab Saudi telah menjadi mitra strategis Amerika Serikat selama delapan dekade. Setiap presiden sejak FDR (Franklin Delano Roosevelt) telah bertemu dengan para pemimpin Saudi dan presiden (Biden) menganggap Arab Saudi sebagai mitra penting dalam sejumlah strategi regional dan global,” ujar Sekretaris Pers Gedung Putih, Karine Jean-Pierre seperti dilansir dari Al Arabiya, Rabu (8/6/2022).

Berbicara dalam konferensi pers Gedung Putih, Jean-Pierre mengutip bantuan Arab Saudi dalam upaya AS untuk mengakhiri perang di Yaman, menahan Iran, dan melawan terorisme. “Pilot Saudi terbang bersama kami dalam perang melawan ISIS, patroli angkatan lautnya bersama kami di Laut Merah dan Teluk, dan personel militer AS berbasis di Arab Saudi,” ujarnya.

Biden diperkirakan akan melakukan perjalanan ke Arab Saudi akhir bulan ini untuk bertemu dengan pejabat tinggi Saudi, termasuk Raja Salman dan Putra Mahkota Mohammed bin Salman. Tapi jadwalnya tidak pernah selesai. Bahkan dia akan melakukan perjalanan bersam pada Juli.

Sebagian besar Demokrat progresif telah menolak upaya untuk memperbaiki hubungan yang berantakan antara AS dan Arab Saudi, tapi Jean-Pierre mengatakan Biden akan bertemu dengan pemimpin mana pun jika itu melayani kepentingan rakyat Amerika. “Dia percaya bahwa keterlibatan dengan para pemimpin Saudi jelas memenuhi ujian itu, seperti halnya setiap presiden sebelumnya,” tambahnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA