Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Tren Pemberantasan Korupsi Memburuk, Firli: Tidak Turunkan Kinerja KPK

Rabu 08 Jun 2022 18:44 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Agus Yulianto

Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri bersiap mengikuti Rapat Kerja (raker) dengan Komisi III DPR di Kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu (8/6/2022). Rapat kerja yang tertutup tersebut membahas Rencana Kerja Anggaran Kementerian Negara/Lembaga (RKA K/L) tahun 2023.Prayogi/Republika

Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri bersiap mengikuti Rapat Kerja (raker) dengan Komisi III DPR di Kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu (8/6/2022). Rapat kerja yang tertutup tersebut membahas Rencana Kerja Anggaran Kementerian Negara/Lembaga (RKA K/L) tahun 2023.Prayogi/Republika

Foto: Prayogi/Republika.
Hasil survei tren pemberantasan korupsi dalam satu tahun terakhir terus memburuk.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri menanggapi hasil survei yang mendapati bahwa tren pemberantasan korupsi dalam satu tahun terakhir terus memburuk. Dia mengaku, menghargai apapun hasilnya.

"Kita hargai apapun hasilnya, tapi itu tidak menurunkan kinerja kita. Kita tetap kawal dalam rangka pemberantasan korupsi," singkat Firli usai rapat kerja tertutup dengan Komisi III DPR, Rabu (8/6).

Adapun dalam rapat kerja dengan Komisi III, dia menjelaskan, bahwa salah satu agendanya adalah membahas kinerja KPK. Contoh yang disampaikannya adalah pengembalian aset yang meningkat 147 persen dari tahun sebelumnya.

"Terus terkait dengan bagaimana pendidikan politik berintegritas. Kita sampaikan juga bagaimana terkait dengan prorgam desa antikorupsi, kita sampaikan juga," ujar Firli.

"Terus apa yang bisa kita lakukan terkait dengan bantuan KPK, khususnya memberikan saran masukan kepada pemerintah," sambungnya.

Lembaga survei Indikator Politik Indonesia merilis hasil jajak pendapatnya tentang pandangan masyarakat terkait pemberantasan korupsi saat ini. Hasil survei mendapati bahwa tren pemberantasan korupsi dalam satu tahun terakhir terus memburuk.

"Penilaian negatif hampir selalu lebih tinggi ketimbang penilaian positif dalam setahun ke belakang," kata Direktur Eksekutif Indikator, Burhanudin Muhtadi dalam rilis surveinya, Rabu (8/6/2022).

Berdasarkan hasil survei, sebesar 37,6 masyarakat menilai pemberantasan korupsi berjalan dengan buruk pada Juli 2021 sedangkan 27,4 persen menilai baik. Persepsi positif publik akan pemberantasan korupsi didapati meningkat pada November 2021 lalu ke angka 32,8 persen menilai baik dan 34,3 persen menyebut buruk. Meskipun, yang menilai buruk masih mayoritas.

Penilaian pemberantasan korupsi kembali merosot pasa Desember 2021 menuju angka 36,9 persen menilai buruk berbanding 29,3 persen menyebut baik. Penilaian negatif publik menurun pada Januari 2022 ke angka 35,7 persen sedangkan penilaian positif meningkat ke angka 33,1 persen.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA