Thursday, 18 Rajab 1444 / 09 February 2023

Belasan Rumah Retak Terdampak Fenomena Gerakan Tanah di Tegal  

Rabu 08 Jun 2022 10:15 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati / Red: Nashih Nashrullah

Ilustrasi rumah retak. Fenomena tanah retak di Tegal berawal dari intensitas hujan lebat

Ilustrasi rumah retak. Fenomena tanah retak di Tegal berawal dari intensitas hujan lebat

Foto: ANTARA/Aji Styawan
Fenomena tanah retak di Tegal berawal dari intensitas hujan lebat

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Fenomena pergerakan tanah terjadi di Desa Kajen, Kecamatan Lebaksiu, Kabupaten Tegal, Jawa Tengah, pada Selasa (7/6/2022). Sebanyak 15 unit rumah milik 15 KK mengalami keretakan di beberapa bagian dinding, sebagai dampak dari fenomena tersebut.

Plt Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Abdul Muhari, mengatakan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Tegal dalam laporan tertulis menyatakan fenomena itu bermula ketika hujan dengan intensitas lebat terjadi di wilayah Desa Kajen dan sekitarnya pada hari Senin (6/6/2022), disertai struktur tanah yang labil sehingga mengakibatkan pergerakan tanah secara dinamis di DAS Gung, kurang lebih 10 meter dari bibir sungai pada hari Selasa (7/6/2022) pukul 20.00 WIB.

Baca Juga

Dalam keterangan tertulis yang diterima Republika.co.id, Rabu (8/6/2022), Abdul mengatakan sebagai upaya penanganan darurat, Tim Reaksi Cepat (TRC) BPBD Kabupaten Tegal melakukan pendataan ke lokasi dan berkoordinasi dengan perangkat desa setempat untuk memastikan warga serta mengarahkan ke zona aman. 

Lebih lanjut dia mengatakan, hujan dengan intensitas ringan masih berpotensi terjadi di wilayah Kabupaten Tegal hingga Jumat (10/6/2022) sebagaimana menurut prakiraan cuaca Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG).

Menyikapi hal itu, dia menambahkan, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengimbau seluruh komponen pemangku kebijakan di daerah dan masyarakat agar dapat mengantisipasi adanya potensi bencana yang dapat dipicu oleh faktor cuaca seperti banjir dan tanah longsor.

Warga yang tinggal bantaran sungai, lereng bukit atau dataran rendah diimbau untuk meningkatkan kewaspadaan jika terjadi hujan lebat dengan durasi lebih dari satu jam. 

"Gerakan susur sungai juga dapat dilakukan sebagai langkah preventif guna mengantisipasi adanya sumbatan sampah atau ranting yang dapat menghalangi laju air saat terjadi hujan," katanya.    

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA