Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Sultan: Kasus Suap Haryadi Suyuti Jadi Pintu Masuk KPK

Selasa 07 Jun 2022 07:33 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Mantan Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti (tengah) berjalan keluar  dengan mengenakan rompi tahanan usai menjalani pemeriksaan di gedung KPK, Jakarta, Jumat (3/6/2022). Sri Sultan sebut kasus Haryadi Suyuti jadi pintu masuk KPK periksa perizinan lainnya.

Mantan Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti (tengah) berjalan keluar dengan mengenakan rompi tahanan usai menjalani pemeriksaan di gedung KPK, Jakarta, Jumat (3/6/2022). Sri Sultan sebut kasus Haryadi Suyuti jadi pintu masuk KPK periksa perizinan lainnya.

Foto: ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga/rwa.
Sri Sultan sebut kasus Haryadi Suyuti jadi pintu masuk KPK periksa perizinan lainnya.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X menengarai, kasus suap perizinan pendirian bangunan apartemen yang menjerat mantan Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti (HS) sebagai pintu masuk KPK untuk mengusut perizinan lainnya di Kota Yogyakarta.

"Ya mungkin ke arah perizinan yang lain entah itu hotel, entah itu apartemen, entah itu apa. Kemarin itu hanya salah satu untuk masuk saja bisa terjadi, tapi kan saya tidak tahu urusannya apa wong itu wewenangnya dia (wali kota)," kata Sultan HB X di Kompleks Kepatihan, Yogyakarta, Senin (6/6/2022).

Baca Juga

Menurut Sultan, mestinya KPK tidak hanya mencari bukti terkait suap perizinan pendirian pembangunan apartemen itu saja. "Otomatis mestinya penegak hukum mencari bukti tidak hanya ini, mungkin yang lain kan juga mesti akan dilakukan, dengan kantornya ditutup dan sebagainya mungkin membawa surat-surat yang lain," ujarnya.

Meski demikian, Sultan mengaku tidak tahu persis kasus suap apartemen yang menjerat mantan wali kota Yogyakarta itu, karena bukan dalam lingkup wewenangnya.

"Kan wewenangnya ada di kota saya kan enggak tahu, saya enggak tahu proses itu. Hanya masalahnya kan beliau (Haryadi Suyuti) sudah pensiun, kenapa pertemuan ada di rumah dinas wali kota yang sebetulnya (seharusnya) dia kan sudah tidak ada di situ," tutur Sultan.

Ia berharap, Haryadi Suyuti dapat menghadapi seluruh proses hukum dengan baik. Menurut Raja Keraton Yogyakarta itu, Haryadi telah melanggar janjinya sendiri terkait komitmen antikorupsi.

"Dihadapi saja proses hukum itu, kalau memang melakukan, karena Mas Haryadi sendiri juga melanggar janjinya sendiri karena kan juga menandatangani pakta integritas, kan gitu. Jadi ya berproses begitu ya dilakukan dengan baik saja," kata Ngarsa Dalem sapaan Sultan HB X.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA