Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Disperindag Lampung Tambah Keterampilan IKM Olah Ubi Kayu Jadi Mocaf

Selasa 07 Jun 2022 00:15 WIB

Rep: ANTARA/ Red: Fuji Pratiwi

Membuat mocaf (ilustrasi). Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Provinsi Lampung berupaya meningkatkan keterampilan industri kecil menengah (IKM) di daerahnya dalam mengolah ubi kayu menjadi mocaf.

Membuat mocaf (ilustrasi). Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Provinsi Lampung berupaya meningkatkan keterampilan industri kecil menengah (IKM) di daerahnya dalam mengolah ubi kayu menjadi mocaf.

Foto: Prayogi/Republika.
Selain pelaku IKM, pelatihan membuat mocaf juga menyasar kelompok wanita tani.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDARLAMPUNG -- Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Provinsi Lampung berupaya meningkatkan keterampilan industri kecil menengah (IKM) di daerahnya dalam mengolah ubi kayu menjadi mocaf. Peningkatan keterampilan itu dilakukan melalui pelatihan pembuatan mocaf.

"Kita ada pelatihan pengolahan ubi kayu menjadi mocaf," ujar Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Lampung, Elvira Umihanni, di Bandarlampung.

Baca Juga

Ia mengatakan, melalui pelatihan tersebut Disperindag Lampung berusaha meningkatkan keterampilan IKM dalam mengolah ubi kayu menjadi mocaf. "Lampung ini banyak sekali produksi ubi kayunya, jadi kita coba tingkatkan kemampuan IKM terutama wirausaha baru untuk mengolah ubi kayu jadi mocaf," kata Elvira.

Dia melanjutkan, selain menyasar IKM, dalam pelatihan tersebut juga akan menggaet kelompok wanita tani (KWT). "Harapannya KWT ini yang menanam ubi kayu. Saat sudah diberi ilmu untuk mengolah hasil panen jadi memiliki nilai tambah, sehingga saat harga turun bisa diolah jadi produk yang harganya lebih baik," tambahnya.

Menurutnya, selain pelatihan pengolahan ubi kayu menjadi mocaf, telah dilakukan pula pelatihan pengembangan produk mocaf menjadi makanan ringan dan jajanan pasar. Jadi selain meningkatkan kemampuan dan keterampilan dari setiap IKM, serta KWT.

"Tujuan lainnya adalah meningkatkan jumlah wirausahawan baru yang memanfaatkan ubi kayu sebagai bahan utama produk yang dihasilkan," kata Elvira pula.

Lampung merupakan sebagai salah satu daerah penghasil ubi kayu memiliki luasan lahan singkong mencapai 366.830 hektare. Lahan ubi kayu terbesar di Lampung itu berada di Lampung Tengah dengan luas mencapai 121.000 hektare, lalu diikuti dengan Lampung Utara 53.994 hektare, dan Lampung Timur seluas 49.000 hektare. Pemerintah Provinsi Lampung pun telah menyatakan kesiapannya untuk menambah jumlah produksi mocaf atau tepung singkong untuk mewujudkan keragaman pangan.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA