Tuesday, 9 Rajab 1444 / 31 January 2023

Hewan Ternak di Kota Bandung Positif PMK Terus Bertambah

Senin 06 Jun 2022 15:16 WIB

Rep: fauzi ridwan/ Red: Hiru Muhammad

Petugas memeriksa kesehatan hewan sapi di UPT Rumah Potong Hewan (RPH) Ciroyom, Jalan Arjuna, Cicendo, Kota Bandung, Rabu (18/5/2022). Pemerintah Kota Bandung melalui Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Kota Bandung berupaya mencegah penyebaran wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) khususnya di RPH dengan memastikan dokumen kesehatan dan administrasi hewan ternak, penyemprotan disinfektan secara berkala, pemeriksaan kesehatan, serta menyiapkan kandang isolasi untuk hewan ternak. Foto: Republika/Abdan Syakura

Petugas memeriksa kesehatan hewan sapi di UPT Rumah Potong Hewan (RPH) Ciroyom, Jalan Arjuna, Cicendo, Kota Bandung, Rabu (18/5/2022). Pemerintah Kota Bandung melalui Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Kota Bandung berupaya mencegah penyebaran wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) khususnya di RPH dengan memastikan dokumen kesehatan dan administrasi hewan ternak, penyemprotan disinfektan secara berkala, pemeriksaan kesehatan, serta menyiapkan kandang isolasi untuk hewan ternak. Foto: Republika/Abdan Syakura

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Penyebaran PMK bermula dari Kecamatan Babakan Ciparay

REPUBLIKA.CO.ID,BANDUNG--Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (Dispangtan) Kota Bandung melaporkan bahwa hewan ternak yang dinyatakan positif terkena penyakit mulut dan kuku (PMK) di Kota Bandung terus bertambah. Total hewan ternak jenis sapi dan domba yang terpapar PMK mencapai 13 hewan.

"Jadi waktu pertama ada kejadian di Babakan Ciparay dan itu sudah keluar 5 positif beberapa kemudian ada laporan di Bandung Kulon dan Cisurupan dan kita sudah lakukan uji sampel hari Jumat kemarin keluar, masing-masing empat sampel ternyata positif," ujar Kepala Dispangtan Kota Bandung Gin Gin Ginanjar, Senin (6/6/2022).

Baca Juga

Ia menuturkan penyebaran PMK bermula dari Kecamatan Babakan Ciparay tepatnya di Kelurahan Sukahaji dan Kelurahan Babakan Ciparay. Selanjutnya laporan muncul di Kelurahan Cisurupan, Kecamatan Cibiru dan Kelurahan Caringin, Kecamatan Bandung Kulon. "Kalau total untuk ternak tertular di Cisurupan ada 69 ekor jadi asumsinya walau pun 4 sampel yang diambil dan positif sehingga posisi terduga itu menjadi tertular jadi jumlahnya 69 yang di Cibiru di Babakan Ciparay 50 ekor dan Bandung Kulon 18 ekor terindikasi dipastikan positif," katanya.

Gin Gin melanjutkan total hewan ternak yang mati akibat PMK masih satu ekor yang berada di tempat Babakan Ciparay sedangkan yang lainnya masih dikarantina. Beberapa hewan ternak yang dikarantina sudah mulai membaik.

Ia melanjutkan penyebaran PMK di Kota Bandung terlaporkan berada di tiga kecamatan sehingga belum mengarah kepada kejadian luar biasa. Sejak hewan ternak diduga terpapar PMK langsung menjalani karantina dan pengobatan yang intensif.

Meski terjadi kasus PMK, ia memastikan kebutuhan hewan ternak di pasar masih mencukupi terlebih konsumsi masyarakat belum tinggi. Pihaknya mengantisipasi kebutuhan meningkat saat hari raya Idul Adha. "Yang eksisting selama tidak terkena terkonfirmasi PMK sudah cukup karena peternak sudah menyiapkan jauh-jauh hari untuk kurban," katanya.

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA