Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Jantung Ternyata Bisa Memperbaiki Organnya Sendiri Setelah Terkena Serangan

Selasa 07 Jun 2022 05:05 WIB

Rep: Santi Sopia/ Red: Nora Azizah

Studi ungkap ada sel penting yang membuat jantung bisa memperbaiki organnya sendiri.

Studi ungkap ada sel penting yang membuat jantung bisa memperbaiki organnya sendiri.

Foto: Pxhere
Studi ungkap ada sel penting yang membuat jantung bisa memperbaiki organnya sendiri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --  Tubuh manusia cukup cerdas dalam melindungi diri terhadap suatu masalah kesehatan. Salah satunya jantung yang mampu memperbaiki organnya sendiri setelah serangan jantung (infark miokard), menurut para ilmuwan.

Penelitian baru mengungkapkan bahwa respon imun tubuh dan sistem limfatik, yakni bagian dari sistem kekebalan, sangat penting dalam cara jantung memperbaiki organnya sendiri setelah serangan jantung yang menyebabkan kerusakan pada otot jantung. Rupanya, ada sel penting yang turut berperan dalam proses perbaikam jantung tersebut. 

Baca Juga

Kunci dari penelitian ini adalah penemuan peran yang dimainkan oleh makrofag, sel khusus yang dapat menghancurkan bakteri atau memulai respons peradangan yang membantu. Sebagai responden pertama setelah serangan jantung, makrofag ini menghasilkan jenis protein tertentu yang disebut VEGFC, para peneliti melaporkan.

"Kami menemukan bahwa makrofag, atau sel kekebalan yang bergegas ke jantung setelah serangan jantung untuk 'memakan' jaringan yang rusak atau mati, juga menginduksi faktor pertumbuhan endotel vaskular C (VEGFC) yang memicu pembentukan pembuluh limfatik baru dan mendorong penyembuhan," kata Ahli Patologi Edward Thorp dari Northwestern University di Illinois, seperti dikutip dari Science Alert, Senin (6/6/2022).

Para peneliti menggambarkannya sebagai skenario Jekyll dan Hyde: makrofag 'baik' memproduksi VEGFC dan makrofag 'buruk' tidak menghasilkan VEGFC apa pun. Akan tetapi, hal ini menyebabkan respons pro-inflamasi yang dapat menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada jantung dan jaringan di sekitarnya.

Agar jantung dapat sepenuhnya memperbaiki dirinya sendiri, sel-sel yang rusak perlu dibersihkan. Itu menjDi sebuah proses yang dikenal sebagai eferositosis di mana makrofag memainkan peran penting. Mempelajari proses ini di sel di laboratorium dan pada tikus, tim peneliti menunjukkan cara jenis yang tepat dari makrofag penghasil VEGFC melakukan pekerjaan perbaikan yang tepat.

Apa yang dapat dilihat oleh penelitian masa depan selanjutnya adalah bagaimana meningkatkan jumlah makrofag yang berguna di jantung dan mengurangi jumlah atau bahkan menghilangkan makrofag yang merusak. Kemudian meningkatkan kemungkinan pemulihan yang sehat.

"Tantangan kami sekarang adalah menemukan cara untuk mengelola VEGFC atau membujuk makrofag ini untuk menginduksi lebih banyak VEGFC, untuk mempercepat proses perbaikan jantung," kata Thorp.

Ketika orang terkena serangan jantung, mereka menjadi berisiko tinggi mengalami gagal jantung, di mana jantung menjadi tidak mampu untuk terus memompa darah ke seluruh tubuh. Risiko itu dapat dikurangi dengan obat-obatan modern seperti beta-blocker.

Sementara para ilmuwan terus meningkatkan pemahaman tentang bagaimana penyebab penyakit kardiovaskular, gagal jantung terus menyumbang kematian dan ratusan ribu orang per tahun telah mengalaminya di AS. Studi lebih lanjut seperti ini akan menjelaskan lebih banyak proses biologis yang terjadi sebagai respons terhadap serangan jantung. Hal itu terutama cara proses eferositosis digunakan untuk memicu protein VEGFC yang diperlukan untuk perbaikan otot jantung.

Baca juga : Orang dengan Golongan Darah Ini Punya Risiko Tinggi Kena Penyakit Jantung

"Kami sedang bekerja untuk memahami lebih lanjut tentang perkembangan gagal jantung setelah serangan jantung, untuk campur tangan lebih awal dan mengatur ulang kursus untuk perbaikan jantung," kata Ahli Vaskular Guillermo Oliver dari Northwestern University.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA