Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Disindir Presiden Joe Biden, Begini Tanggapan Elon Musk

Sabtu 04 Jun 2022 10:00 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

CEO Tesla Elon Musk

CEO Tesla Elon Musk

Foto: EPA-EFE/BRITTA PEDERSEN
Presiden Joe Biden membandingkan Tesla dengan Ford.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Presiden AS Joe Biden membandingkan Tesla secara tidak menguntungkan dengan Ford, sementara dengan sarkastis berharap Kepala Eksekutif Elon Musk mendapatkan keuntungan banyak dalam perjalanan ke bulan.

Seperti dilansir dari laman Reuters, Sabtu (4/6/2022) Musk menulis dalam email kepada para eksekutif bahwa dia memiliki perasaan yang sangat buruk tentang ekonomi AS dan perlu memangkas sekitar 10 persen pekerjaan pembuat mobil listrik, 

Baca Juga

"Sementara Elon Musk berbicara tentang itu, Ford meningkatkan investasi mereka secara besar-besaran. Ford meningkatkan investasi dan membangun kendaraan listrik baru. Enam ribu karyawan baru, karyawan serikat pekerja yang bisa saya tambahkan, di Midwest. Jadi, Anda tahu, banyak keberuntungan dalam perjalanannya ke bulan," ucap Biden.

Musk menjawab di Twitter: "Terima kasih, Tuan Presiden!" dengan tautan yang merujuk pada penghargaan NASA April 2021 atas kontrak senilai 2,9 miliar dolar AS kepada SpaceX Musk untuk membangun pesawat ruang angkasa untuk membawa astronot ke bulan.

Ini bukan perseteruan pertama antara pemimpin negara berusia 79 tahun dengan pengusaha kelahiran Afrika Selatan yang menjadi orang terkaya di dunia ini. Musk telah menaruh perhatiannya pada debat politik AS.

Biden telah menjadikan kendaraan listrik sebagai inti dari rencana untuk menjadikan Amerika Serikat sebagai pembangkit tenaga listrik manufaktur, bersaing dengan China, dan menggagalkan perubahan iklim. Tapi dia telah mencurahkan jauh lebih banyak perhatian pada pesaing serikat Musk di Detroit.

Musk telah sering melontarkan tweet kasar yang ditujukan kepada presiden, mengeluh tentang kurangnya pengakuan dan telah mengkritik pendekatan serikat pekerja yang mengutamakan subsidi, Biden untuk membangun pasar EV.

Musk mengatakan bulan lalu dia tidak akan lagi memilih anggota Partai Demokrat karena mereka telah menjadi partai perpecahan dan kebencian. Dia berjanji untuk memulihkan akses mantan Presiden Republik Donald Trump ke Twitter setelah mengakuisisi platform media sosial.

Tesla memberikan hasil di luar perkiraan Wall Street pada bulan April, setelah menaikkan harga untuk mencegah tekanan inflasi yang mengintai industri otomotif. 

Saham turun lebih dari delapan persen menerbitkan laporan di email Musk, karena investor khawatir pernyataan CEO mengisyaratkan masalah di depan. Pada Selasa, Musk mengatakan pekerja yang tidak datang ke kantor selama 40 jam per minggu akan diberhentikan.

Sebelum komentar Biden tentang Musk, presiden baru saja memberikan pidatonya sendiri yang menggembar-gemborkan pertumbuhan pekerjaan AS yang lebih tinggi dari perkiraan pada Mei dan menolak kritik atas penanganannya terhadap inflasi, yang bertengger di dekat level tertinggi 40 tahun. 

Namun dia memperingatkan pertumbuhan lapangan pekerjaan bisa melambat dalam beberapa bulan mendatang karena bank sentral AS, Federal Reserve, menaikkan suku bunga untuk mendinginkan inflasi.

"Kami tidak akan melihat jenis laporan pekerjaan blockbuster dari bulan ke bulan seperti yang kami alami selama setahun terakhir ini. Tapi itu hal yang bagus. Itu pertanda ekonomi yang sehat,” katanya.

Pimpinan JPMorgan Chase & Co Jamie Dimon mengatakan pada pekan ini bahwa Joe Biden harus menguatkan diri untuk 'badai' ekonomi yang akan datang.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA