Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Junta Militer: Aktivis Demokrasi Myanmar akan Jalani Hukuman Mati

Sabtu 04 Jun 2022 02:40 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Reiny Dwinanda

Pengunjuk rasa pro demokrasi Myanmar memegang poster yang menunjukkan wajah politisi Myanmar Aung Sang Suu Kyi, saat mereka memperingati satu tahun perebutan kekuasaan oleh militer di Parliament Square, London, Selasa, 1 Februari, 2022. Aktivis demokrasi Myanmar akan dieksekusi mati setelah permohonan bandingnya ditolak.

Pengunjuk rasa pro demokrasi Myanmar memegang poster yang menunjukkan wajah politisi Myanmar Aung Sang Suu Kyi, saat mereka memperingati satu tahun perebutan kekuasaan oleh militer di Parliament Square, London, Selasa, 1 Februari, 2022. Aktivis demokrasi Myanmar akan dieksekusi mati setelah permohonan bandingnya ditolak.

Foto: AP/Alastair Grant
Dua aktivis demokrasi Myanmar akan menjalani hukuman mati.

REPUBLIKA.CO.ID, NAYPYIDAW -- Junta militer Myanmar pada Jumat (3/6/2022) mengatakan bahwa pengajuan banding oleh dua aktivis demokrasi terkemuka terhadap hukuman matinya telah ditolak. Keputusan tersebut membuka jalan bagi eksekusi pertama negara itu dalam beberapa dekade.

Junta militer telah menerima kecaman luas di luar negeri karena menggulingkan pemerintah terpilih dalam kudeta lebih dari setahun yang lalu serta tindakan keras brutal yang sejak itu dilakukan terhadap para kritikus, anggota oposisi, dan aktivis. Seorang aktivis veteran demokrasi Kyaw Min Yu dan seorang anggota parlemen untuk mantan partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) yang berkuasa Phyo Zeyar Thaw dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan militer pada Januari.

Baca Juga

Yu dan Thaw dituduh melakukan pengkhianatan dan terorisme, menurut junta pernyataan pada saat itu. Tidak jelas apakah keduanya membantah tuduhan itu atau tidak. Pernyataan junta tidak menyebutkan pembelaan Yu dan Thaw.

sumber : Reuters
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA