Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

Waketum MUI Apresiasi Imbauan Paus Fransiskus Soal Konflik Rusia-Ukraina

Kamis 02 Jun 2022 15:30 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Agung Sasongko

Wakil Ketua Umum MUI - Anwar Abbas

Wakil Ketua Umum MUI - Anwar Abbas

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Imbauan tersebut dinilai perlu diapresiasi dan disambut gembira.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Umum MUI Buya Anwar Abbas mengapresiasi imbauan Paus Fransiskus agar pihak Rusia mencabut larangan ekspor gandum dari Ukraina. Imbauan tersebut dinilai perlu diapresiasi dan disambut gembira.

"Karena jika hal demikian tidak dilakukan, maka dia jelas-jelas akan  bisa mengancam nasib ratusan juta orang terutama mereka-mereka yang berada di negara-negara terbelakang karena mereka tidak dapat memenuhi kebutuhan pokoknya," kata Buya dalam rilis yang diterima Republika, Kamis (2/6/2022). 

Namun demikian, kata Buya, imbauan tersebut semestinya juga ditujukan kepada Amerika dan negara-negara Eropa Barat  serta negara-negara sekutunya untuk juga tidak memblokade ekonomi Rusia. Hal itu dinilai penting agar terwujud fairness atau keadilan dan keseimbangan karena tindakan yang dilakukan Rusia tersebut jelas-jelas merupakan reaksi terhadap sikap dan tindakan Amerika dan Eropa Barat serta sekutu-sekutunya. 

Oleh karena itu menurut Buya, jika masyarakat global tidak mau pasokan gandum dari Ukraina ke pasar dunia terganggu, maka penyebabnya juga harus dihilangkan. Yaitu blokade ekonomi yang dilakukan Amerika dan sekutu-sekutunya terhadap Rusia yang harus juga dihentikan. 

"Bila hal demikian tidak bisa  dilakukan, maka Rusia tentu juga tidak akan mau menghentikan blokadenya," ungkap Buya. 

Sehingga kesimpulannya, Rusia dan Amerika beserta sekutu-sekutunya ternyata dinilai sama saja buruknya  karena mereka sama-sama telah menjadi biang dari kerusakan yang ada di dunia saat ini. Hanya sayangnya, menurut Buya Anwar,  mereka-mereka tersebut tidak mau mengakuinya karena mereka hanya sibuk melakukan apa yang terbaik menurut mereka sendiri. 

"Mereka tidak peduli terhadap dampak buruk dari tindakan yang mereka lakukan tersebut kepada  bangsa dan  negara lain," kata Buya. 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA