Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

Arab Saudi Sedang Panas-panasnya, Bagaimana Supaya Tetap Bugar Selama Berhaji?

Senin 30 May 2022 19:22 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Reiny Dwinanda

Tenda kemah untuk calon jamaah haji didirikan di Mina, dekat Mekkah, menjelang musim haji, 13 Juli 2021. Calon jamaah haji dianjurkan minum sebelum haus agar tetap bugar saat cuaca panas.

Tenda kemah untuk calon jamaah haji didirikan di Mina, dekat Mekkah, menjelang musim haji, 13 Juli 2021. Calon jamaah haji dianjurkan minum sebelum haus agar tetap bugar saat cuaca panas.

Foto: AP/Amr Nabil
Calon jamaah haji diserukan mengantisipasi cuaca ekstrem, termasuk suhu panas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Arab Saudi kini sedang panas-panasnya. Suhu diprakirakan sekitar 43 derajat Celcius. Bahkan, Menteri Agama RI Yaqut Cholil Qoumas menyebut, suhu pada puncak musim haji bisa mencapai 50 derajat Celcius.

Lalu, bagaimana agar jamaah haji bisa tetap prima meski suhu sedang panas ekstrem di Makkah dan Madinah? Dokter dari Emergency Medical Team (EMT) PPIH 1443 H, dr Putro S Muhammad, memberikan beberapa tips bagi para calon haji guna mengantisipasi cuaca ekstrem, termasuk suhu panas. Pertama, dia menyarankan untuk minum air putih yang cukup dan jika perlu bisa ditambah oralit atau isotonik.

Baca Juga

"Yang perlu digarisbawahi adalah semua harus minum tanpa menunggu haus. Tagar #JanganTungguHaus harus digaungkan secara masif," kata dr Putro saat dihubungi Republika.co.id, Senin (30/5).

Dr Putro juga menyarankan jamaah haji untuk tidak mengenakan pakaian yang bisa menyerap panas atau berwarna gelap seperti hitam. Sebaiknya, gunakan pakaian yang longgar dan nyaman.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA